alexametrics

Benarkah Pangeran Harry Akan Meninggalkan Kesetiannya Pada Sang Nenek?

Bimo Aria Fundrika
Benarkah Pangeran Harry Akan Meninggalkan Kesetiannya Pada Sang Nenek?
Pangeran Harry dan Meghan Markle. (Instagram/@sussexroyal)

Sussex mendorong para pemilih yang enggan memilih untuk memberikan suara mereka dalam pertarungan antara Partai Republik Donald Trump dan Demokrat Joe Biden.

Suara.com - Pangeran Harry baru-baru ini mengejutkan banyak penggemar dengan terjun ke dunia politik. Tapi karena Harry, tidak lagi jadi anggota keluarga kerajaan, dan menetap di kehidupan barunya di Amerika Serikat, Victoria Arbiter mengatakan pidato politiknya mungkin menjadi pemanasan untuk pemungutan suara satu hari dalam pemilihan AS.

Cuplikan klip pendek untuk TIME 100 khusus majalah TIME, Sussex mendorong para pemilih yang enggan memilih untuk memberikan suara mereka dalam pertarungan antara Partai Republik Donald Trump dan Demokrat Joe Biden.

Dilansir dari Express UK, Arbiter mengatakan bahwa ia tidak meragukan keinginan Harry untuk berada di antara mereka yang menuju ke pemungutan suara.

“Sebagai penduduk California yang baru dibentuk, dia secara pribadi berinvestasi dalam hasil pemilu dengan cara yang belum pernah dia lakukan sebelumnya.

Baca Juga: Ratu Elizabeth dan Pangeran Philip Ternyata Punya Kamar Terpisah di Istana

Foto keluarga Kerajaan Inggris saat pembaptisan bayi Archie. (Instagram/@sussexroyal)
Foto keluarga Kerajaan Inggris saat pembaptisan bayi Archie. (Instagram/@sussexroyal)

“Meskipun warga negara asing, pemilihan presiden pertamanya sejak pindah ke AS mungkin terasa seperti pemilihan paling penting dalam hidupnya.

"Saat ini dilarang menggunakan haknya untuk memilih, masih harus dilihat apakah dia siap untuk melepaskan kesetiaannya kepada Ratu agar suatu hari nanti memiliki suara di negara tempat dia tinggal sekarang.”

Ms Aribter, yang ayahnya Dickie Arbiter adalah mantan sekretaris pers Ratu, membedah kata-kata Harry dalam video.

Dia menunjukkan bahwa saat membahas fakta bahwa dia tidak dapat memilih di AS karena dia bukan warga negara, dia menggunakan istilah “pemilu ini”.

Dia menyarankan ini bisa menjadi petunjuk bahwa adipati berencana untuk mengubah fakta itu pada saat pemilu 2024 tiba.

Baca Juga: Ratu Elizabeth Cari Tukang Bersih-bersih Dengan Gaji Rp 3 Miliar, Mau?

Dalam klip tersebut, Harry berkata: "Pemilu ini, saya tidak akan dapat memberikan suara di AS.

Komentar