alexametrics

Pengertian Paragraf Serta Unsur dan Jenis-jenisnya dalam Pelajaran Bahasa Indonesia

Risna Halidi | Dini Afrianti Efendi
Pengertian Paragraf Serta Unsur dan Jenis-jenisnya dalam Pelajaran Bahasa Indonesia
ikon bahasa Indonesia

Berikut penjelasan apa itu paragraf, unsur-unsur paragraf, dan jenis-jenis paragraf yang perlu diketahui.

Suara.com - Dalam pelajaran Bahasa Indonesia, paragraf adalah poin yang wajib dipelajari. Apalagi saat ditugaskan membuat wacana seperti novel, cerpen, hingga buku biografi.

Wacana adalah satuan bahasa terlengkap yang direalisasikan dalam bentuk karangan utuh yang membawa amanat lengkap. Wacana juga dapat diartikan sebagai gabungan paragraf.

Mengutip Ruang Guru, berikut penjelasan apa itu paragraf, unsur-unsur paragraf, dan jenis-jenis paragraf yang perlu diketahui.

Pengertian paragraf
Paragraf adalah gabungan beberapa kalimat yang saling berhubungan dan menghasilkan suatu tema tertentu. Umumnya, paragraf terdiri dari empat hingga sepuluh kalimat, tergantung pengembangan gagasan yang diinginkan penulisnya.

Baca Juga: Terkuak Rahasia Mengejutkan dr Faheem Younus Fasih Berbahasa Indonesia

Unsur-unsur paragraf
Unsur paragraf merupakan unsur-unsur pembangun di dalam paragraf. Unsur pembangun paragraf berfungsi membentuk kalimat agar menjadi paragraf yang baik. Berikut unsur-unsur paragraf yang perlu diketahui:

Ilustrasi belajar online (unsplash)
Ilustrasi belajar(unsplash)

1. Topik atau gagasan utama
Kamu tahu nggak, unsur ini adalah fokus atau jantung dari sebuah paragraf. Topik atau gagasan utama merupakan ide utama yang ingin disampaikan penulis kepada pembaca. Intinya, gagasan utama laiknya jiwa” yang menghidupkan sebuah paragraf agar menarik di mata pembaca.

2. Kalimat utama
Kalimat utama berisi gagasan utama yang diletakkan secara tersurat pada awal atau akhir paragraf. Namun, kalimat utama dapat juga ditemukan pada awal dan akhir paragraf. Kalimat utama bersifat umum dan akan dikembangkan oleh kalimat-kalimat pendukung lainnya.

3. Kalimat penjelas atau kalimat pendukung
Selanjutnya, kalimat penjelas atau pendukung. Seperti yang disebutkan di atas, kalimat pendukung berfungsi untuk mengembangkan dan memperkuat gagasan yang disampaikan pada kalimat utama. Kalimat penjelas bisa berupa data pelengkap seperti opini, fakta, atau data yang valid.

Contohnya seperti sebagai berikut:
Gunung Merapi yang terletak di wilayah Magelang, Jawa Timur merupakan gunung aktif di Indonesia. Sewaktu-waktu, gunung merapi ini bisa meletus. Letusan Merapi yang paling hebat tercatat pada tahun 2010 yang memakan sekitar 330 korban jiwa.

Baca Juga: Terungkap Ini Rahasia Dokter Faheem Younus Lancar Ngetwit Bahasa Indonesia

4. Konjungsi
Konjungsi adalah kata sambung atau kata penghubung. Konjungsi dalam Bahasa Indonesia ada dua jenis, yaitu konjungsi intrakalimat dan konjungsi antarkalimat.