alexametrics

Kurangi Sampah Plastik, Prancis Larang Bungkus Buah dan Sayur dengan Plastik

M. Reza Sulaiman
Kurangi Sampah Plastik, Prancis Larang Bungkus Buah dan Sayur dengan Plastik
Ilustrasi sampah plastik. (Pixabay/Matthew Gollop)

Sampah plastik menjadi masalah lingkungan yang perlu mendapat perhatian serius. Sejumlah negara pun mulai memberlakukan kebijakan untuk mengatasinya, termasuk Prancis.

Suara.com - Sampah plastik menjadi masalah lingkungan yang perlu mendapat perhatian serius. Sejumlah negara pun mulai memberlakukan kebijakan untuk mengatasinya, termasuk Prancis.

Dalam waktu dekat, Prancis akan melarang kemasan plastik untuk hampir semua buah dan sayur mulai Januari 2022.

Sebagai bentuk implementasi aturan pada Februari 2020, pemerintah Prancis merilis daftar sekitar 30 buah dan sayur yang harus dijual tanpa kemasan plastik mulai 1 Januari, termasuk tomat, apel, pisang dan jeruk.

"Kita memakai banyak plastik sekali pakai dalam sehari. Undang-undang ekonomi sirkular bertujuan untuk mengurangi penggunaan plastik sekali pakai dan meningkatkan penggunaan bahan lain atau kemasan yang dapat digunakan kembali dan didaur ulang," katanya, ditulis ANTARA.

Baca Juga: Olah Sampah Dedaunan, PPSU Jakarta Barat Produksi Satu Ton Pupuk Organik

Sampah plastik berserakan di Pantai Parangkusumo Kamis (20/8/2020). - (Instagram/@jogjaistimewa)
Sampah plastik berserakan di Pantai Parangkusumo Kamis (20/8/2020). - (Instagram/@jogjaistimewa)

Diperkirakan 37 persen buah dan sayur dijual dengan kemasan plastik, larangan ini diprediksi akan mencegah lebih dari satu miliar kemasan plastik tidak terpakai per tahun.

Presiden federasi penjual buah Prancis, Francois Roch, mengatakan beralih ke kardus akan sulit dalam waktu singkat.

Selain itu, menjual buah atau sayur yang tidak dikemas akan rumit karena banyak pembeli menyentuh buah dan orang-orang tidak mau buah mereka dipegang pembeli lain.

Larangan kemasan plastik ini bagian dari program pemerintah untuk menghentikan pemakaian plastik. Sejak 2021, Prancis melarang penggunaan sedotan plastik, gelas dan alat makan plastik juga kotak styrofoam untuk membungkus makanan.

Buah potong dan sejumlah buah dan sayur yang mudah hancur masih bisa dijual dengan kemasan plastik. Kemasan plastik akan dilarang pada akhir Juni 2023 untuk tomat ceri, kacang hijau dan persik.

Baca Juga: 5 Penyebab Sampah Makanan Kian Menumpuk dan Cara Menguranginya dari Rumah

Pada akhir 2024, asparagus, jamur, beberapa salad dan rempah-rempah serta ceri juga tidak boleh dikemas dengan plastik. Pada akhir Juni 2026, raspberi, stroberi dan beri-beri lain harus dijual tanpa plastik.

Komentar