alexametrics

Waspadai 6 Tanda Toxic Masculinity, Termasuk Gila Hormat dan Arogan

Rima Sekarani Imamun Nissa
Waspadai 6 Tanda Toxic Masculinity, Termasuk Gila Hormat dan Arogan
Ilustrasi laki-laki (pexels.com/Rene Asmussen)

Berikut beberapa hal yang perlu Anda ketahui tentang toxic masculinity.

Suara.com - Apa Anda pernah mendengar istilah toxic masculinity? Ini merupakan sebuah tekanan terhadap identitas seorang pria yang seringkali diharuskan untuk bersikap seolah mereka tidak punya kelembutan dan keterampilan yang dianggap identik dengan wanita.

Merangkum Yukepo.com—jaringan Suara.com, berikut beberapa ciri toxic masculinity yang dapat Anda waspadai.

Enggan dan sungkan menunjukkan emosi sedih, marah, hingga mengeluh

Ada pemikiran bahwa laki-laki harus selalu kuat, tangguh, dan tahan banting. Akibatnya, mereka tidak mau terlihat sedih, marah, ataupun tampak mengeluh. Emosi dianggap sebuah kelemahan yang tidak boleh ditunjukkan pria.

Baca Juga: Apa Itu Toxic Masculinity dan Dampaknya Pada Laki-Laki?

ilustrasi pria sedih. (Pexels/Daniel Reche)
ilustrasi pria sedih. (Pexels/Daniel Reche)

Cenderung gila hormat, arogan, dan kasar

Mereka cenderung bersikap semena-mena terhadap orang lain, terutama pasangannya. Itu karena mereka menganggap pria levelnya selalu di atas wanita yang lemah sehingga bisa saja bersikap kasar dan suka main perintah.

Menganggap kebiasaan merokok dan minum miras adalah hal "jantan"

Merokok dan minum minuman keras tidak bisa diidentikkan dengan pria maupun wanita. Keduanya juga bukan gaya hidup yang sehat, baik untuk pria dan wanita.

Pantang mengerjakan pekerjaan rumah

Baca Juga: Terapkan Pola Asuh Bermain Sambil Belajar Bersama Anak

Toxic masculinity menganggap pekerjaan rumah, seperti membersihkan rumah, mencuci, dan memasak, adalah urusan wanita. Jadi, pria tidak pantas mengerjakannya.

Tentu itu merupakan pandangan yang salah. Pada dasarnya, bisa mengerjakan berbagai pekerjaan rumah adalah bagian dari kemampuan bertahan hidup yang juga perlu dimiliki para pria.

Ilustrasi Laki-laki Memasak (Pexels/cottonbro)
Ilustrasi Laki-laki Memasak (Pexels/cottonbro)

Pola didik yang salah

Toxic masculinity bisa berawal dari pola didik yang salah sejak kecil. Misalnya, anak laki-laki kerap dilarang menangis dan mengeluh serta tidak diajarkan untuk ikut andil dalam pekerjaan rumah tangga, seperti memasak.

Anak laki-laki dididik menjadi orang yang kuat dan superior, sedangkan anak perempuan ditunjukkan bahwa mereka tidak punya kebebasan yang sama seperti anak laki-laki.

Oleh karenanya, toxic masculinity bisa dicegah sejak dini lewat pola asuh yang tidak bias gender. Ajarkan anak laki-laki agar tidak malu mengekspresikan emosi, menghormati wanita, dan tidak malu untuk mempelajari kemampuan bertahan hidup dasar seperti memasak.

Toxic masculinity kerap jadi pemicu munculnya KDRT hingga pelecehan seksual

Pria yang memiliki tekanan maskulinitas ini menganggap bahwa derajat mereka lebih tinggi dari wanita yang lemah sehingga berhak atas otoritasnya terhadap pasangan.

Komentar