facebook

Yang Perlu Anda Tahu Seputar Celana Dalam, Mana yang Terbaik Untuk Kesehatan Organ Intim?

Vania Rossa
Yang Perlu Anda Tahu Seputar Celana Dalam, Mana yang Terbaik Untuk Kesehatan Organ Intim?
Ilustrasi celana dalam. (Pexels/Karolina Grabowska)

Fungsinya sebagai pelindung organ intim, membuat Anda harus selektif memilih celana dalam.

Suara.com - Bagi perempuan, memilih celana dalam tak sekadar kenyamanan, tetapi juga kesehatan. Fungsinya sebagai pelindung organ intim, membuat Anda harus selektif memilih celana dalam.

Ada kalanya, Anda mungkin tergoda untuk memilih celana dalam yang seksi dan berenda. Boleh-boleh saja, tetapi ada baiknya Anda tak terlalu fokus pada model seperti ini untuk dipakai sehari-hari.

Dilansir dari Huffpost, para ginekolog merekomendasikan cara terbaik memilih celana dalam untuk mendukung kesehatan vagina Anda. Ini dia tipsnya.

1. Kain katun adalah pilihan terbaik
“Jika Anda mengenakan pakaian dalam yang tidak memungkinkan udara mengalir, seperti yang terbuat dari kain sintetis, jamur dan bakteri dapat tumbuh berlebih, karena mereka tumbuh subur di area yang gelap dan lembab,” kata Dr. Diana Hoppe, seorang obgyn sekaligus penulis "Healthy Sex Drive, Healthy You."

Baca Juga: Maling Celana Dalam Perempuan Tebar Teror di Sukabumi, Korbannya Capai Puluhan Orang

Sebaiknya pilih celana dalam yang terbuat dari serat alami yang dapat bernapas, yang tidak terlalu membatasi dan meminimalkan kontak dengan bahan kimia atau iritan tertentu.

Celana dalam katun masih dianggap sebagai yang terbaik karena lebih ramah terhadap area vulva dan vagina. Tapi, Anda juga bisa memilih celana dalam yang terbuat dari nilon, poliester, dan spandek, asalkan area selangkangannya memiliki lapisan katun.

“Untuk mereka yang rentan terhadap masalah seperti gatal, iritasi, sensitif atau infeksi, saya merekomendasikan kain yang dapat bernapas seperti katun, paling tidak di bagian selangkangan,” kata Dr. Alyssa Dweck, seorang ginekolog sekaligus ahli kesehatan reproduksi dan seksual.

2. Pilih yang ukurannya pas di tubuh
“Celana dalam yang pas di tubuh dapat membantu melindungi dari ketidaknyamanan dan iritasi. Anda ingin memastikan pakaian dalam pas dengan nyaman di labia Anda,” kata Dr. Pari Ghodsi, seorang ginekolog yang juga anggota American Congress of Obstetricians and Gynecologists (FACOG).

Celana dalam yang terlalu ketat dapat menyebabkan gesekan dan menyebabkan kista, rambut yang tumbuh ke dalam, kutil, dan masalah lainnya.

Baca Juga: Dengan Teknologi Seamless, Celana Dalam Kini Semakin Nyaman Digunakan

Selain itu, menurut Dr. Sheila Loanzon, seorang obgyn sekaligus anggota FACOG, sangat penting untuk memilih pakaian dalam dengan ukuran yang tepat untuk menghindari luka mikro atau mikrotrauma, serta lecet dan iritasi yang dapat disebabkan dari bahan kain.

Komentar