alexametrics

Suasana Peringatan Sumpah Pemuda di Perbatasan RI-PNG

Siswanto
Suasana Peringatan Sumpah Pemuda di Perbatasan RI-PNG
Upacara peringatan hari Sumpah Pemuda ke 88 yang dilaksanakan di tapal batas Indonesia-Papua Nugrini, Sota, Merauke, Jumat (28/10/2016). [Puspen TNI]

"Di Papua seluruh masyarakatnya bisa berbahasa Indonesia, hal ini sungguh istimewa," katanya.

Suara.com - Sebanyak 200 orang mengikuti upacara peringatan hari Sumpah Pemuda ke 88 yang dilaksanakan di tapal batas Indonesia-Papua Nugrini, Sota, Merauke, Jumat (28/10/2016).

Selain anggota Satgas Pamtas RI-PNG Yonif 407/Padmakusuma Pos Kout Sota, upacara tersebut juga diikuti petugas Puskesmas Sota, anggota Koramil Sota, anggota Polsek Sota, aparat pemerintahan Kampung Sota, dan murid SMK, SMP, SD serta guru. Hadir pula perwakilan dari kantor imigrasi, karantina, bea cukai dan PLN yang bertugas di Sota.

Upacara peringatan hari Sumpah Pemuda, selain untuk mengenang jasa para pahlawan, juga untuk mengingatkan kepada seluruh masyarakat dan para pemuda Sota bahwa perjuangan untuk mengisi kemerdekaan Indonesia adalah menjadi tanggungjawab semua orang, generasi sekarang dan generasi muda yang akan datang.

“Di Papua seluruh masyarakatnya bisa berbahasa Indonesia, hal ini sungguh istimewa bila dibandingkan dengan masyarakat Indonesia di daerah lain, maka terbuktilah bahwa masyarakat di sini sangat menjunjung tinggi bahasa persatuan yang satu yaitu Bahasa Indonesia,” kata Wadan Satgas Pamtas RI-PNG Yonif 407/Padmakusuma Mayor Inf Ari Iswoyo Timor yang menjadi inspektur upacara.

Para pelajar yang hadir terlihat gembira. Sejak pagi, mereka sudah berbondong-bondong ke pilar batas RI-PNG MM. 13 Sota dengan berjalan kaki dari sekolah.

Menurut beberapa peserta upacara, upacara ini adalah upacara yang pertama yang dilaksanakan di pilar tapal Batas RI-PNG MM. 13 Sota.

“Upacara tadi sederhana dan sangat khidmat, saya merasa merinding saat kita menyanyikan lagu Satu Nusa Satu Bangsa dan Bangun Pemudi Pemuda tadi,” kata Danup, Lettu Cba Tri Rusman Prasetyo, setelah upacara.

Dalam rangkaian upacara tersebut, seluruh peserta upacara juga menyanyikan dua lagu wajib nasional yaitu lagu Satu Nusa Satu Bangsa dan Bangun Pemudi Pemuda. Gema lagu tersebut terasa memecah kesunyian dalam nuansa khidmat upacara Sumpah Pemuda.

Setelah upacara selesai, secara bersama-sama para peserta upacara melaksanakan kegiatan pembersihan di lingkungan Pilar MM. 13 Sota.

BERITA MENARIK LAINNYA: