Perdana Menteri Ethiopia Dulu Miskin, Kini Raih Nobel Perdamaian

Rendy Adrikni Sadikin | Rifan Aditya
Perdana Menteri Ethiopia Dulu Miskin, Kini Raih Nobel Perdamaian
Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed (instagram/@pmabiyahmed)

Perjalanan karir Abiy Ahmed yang dulu miskin, sempat jadi bos mata-mata hingga raih nobel perdamaian.

Suara.com - Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed mendapatkan nobel perdamaian pada Jumat (11/10/2019) menurut laporan dari Straitstimes. Tidak ada yang menyangka ternyata Abiy bukanlah berasal dari keluarga politisi.

Keluarga Abiy Ahmed dulu miskin dan hidup serba kekurangan. Karir dan pencapaiannya terus naik dan begitu tidak terduga.

Meskipun begitu, Abiy Ahmed masih memiliki ancaman di masa depan. Berikut ini Suara.com merangkum perjalanan karir Abiy Ahmed.

1. Berasal dari keluarga miskin

Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed (instagram/@pmabiyahmed)
Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed (instagram/@pmabiyahmed)

Abiy Ahmed lahir di kota barat Beshasha pada 15 Agustus 1976.  Ayahnya merupakan seorang Muslim dan ibu Kristen. Abiy tumbuh dari keluarga miskin.

Saat kecil dia biasa tidur di lantai di sebuah rumah yang kekurangan listrik dan air bersih.

"Kami dulu mengambil air dari sungai," kata Abiy dalam wawancara. Dia bahkan tidak melihat listrik atau jalan aspal sampai kelas tujuh.

2. Kepala organisasi mata-mata Ethiopia

Terpesona dengan teknologi, Abiy remaja bergabung dengan militer sebagai operator radio.

Abiy menjadi letnan kolonel sebelum memasuki dunia politik pemerintahan. Dia juga merupakan kepala mata-mata cyber Ethiopia, Agen Keamanan Jaringan Informasi.

3. Perdana menteri

Karir Abiy Ahmed di pemerintahan dimulai saat menjadi anggota Partai ODP yang mengatur wilayah Oromia. Dia kemudian menjadi menteri di ibukota Addis Ababa, dan seorang pejabat partai di daerah asalnya di Oromia.

Terpilihnya Abiy Ahmed sebagai perdana menteri adalah sebuah hal yang tidak terduga. Berawal dari rencana pemerintah untuk memperluas batas administratif ibukota ke wilayah Oromia.

Rencana itu dianggap sebagai perampasan tanah yang memicu protes yang dipimpin oleh Oromo, kelompok etnis terbesar Ethiopia.

Perdana menteri saat itu Hailemariam Desalegn tiba-tiba mengundurkan diri. Partai-partai anggota koalisi justru memilih Abiy untuk menjadi perdana menteri.

4. Raih Nobel Perdamaian

Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed mendapatkan nobel perdamaian pada Jumat (11/10/2019). (instagram/@pmabiyahmed)
Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed mendapatkan nobel perdamaian pada Jumat (11/10/2019). (instagram/@pmabiyahmed)

Alasan Abiy Ahmed layak meraih Nobel Perdamaian cukup banyak.

Hanya dalam waktu enam bulan setelah jadi Perdana Menteri, Abiy berdamai dengan musuh bebuyutan Eritrea, membebaskan para pembangkang dari penjara, meminta maaf atas kebrutalan negara, dan menyambut pulang kelompok-kelompok bersenjata di pengasingan yang dicap "teroris" oleh pendahulunya.

Abiy juga ikut perpartisipasi mereformasi ekonomi Afrika.

Tapi tuntutan langsung dari politik Ethiopia mungkin membuat Abiy tidak punya pilihan selain mengalihkan fokusnya. Sebab akan ada pemilihan di bulan Mei mendatang.

Kekerasan etnis telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, menyebabkan Ethiopia mencatat lebih banyak orang terlantar daripada negara lain mana pun. Abiy juga mendapat ancaman lantaran ada kelompok bersenjata yang membunuh para pejabat.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS