facebook

Mahathir Mohamad hingga Utusan Donald Trump Bakal Hadiri Pelantikan Jokowi

Agung Sandy Lesmana | Novian Ardiansyah
Mahathir Mohamad hingga Utusan Donald Trump Bakal Hadiri Pelantikan Jokowi
Calon Presiden nomor urut 1 Jokowi bertemu Calon Wakil Presidennya Maruf Amin di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (12/3/2019). [Biro Setpres]

Ia menyebut bakal ada 18 kepala negara yang turut hadir.

Suara.com - Sejumlah tamu negara yang terdiri dari kepala negara hingga kepala pemerintahan bakal turut hadir dalam pelantikan Joko Widodo dan Ma'ruf Amin sebagai presiden dan wakil presiden periode 2019-2024, pada Minggu (20/10/2019).

Berdasarkan informasi yang dihimpun, kepala negara mulai dari negara tetangga, semisal Sultan Brunei Darussalam, Perdana Menteri Malaysia, Perdana Menteri Singapura, Perdana Menteri Kamboja, Perdana Menteri Australia hingga kepala negara Swaziland tercatat akan menghadiri pelantikan presiden.

Informasi tersebut juga dibenarkan oleh Wakil Ketua MPR dari Fraksi PDI Perjuangan Ahmad Basarah. Ia menyebut bakal ada 18 kepala negara yang turut hadir.

“Ada 18 kepala negara, yang saya tahu Sultan Brunei, Perdana Menteri Mahathir Mohamad, perdana menteri Singapura, wapres RRT, utusan khusus Donald Trump,” kata Basarah di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (15/10/2019).

Baca Juga: Ingin Tetap Independen, Alasan Jokowi Tak Libatkan KPK Seleksi Menteri

Sebelumnya, berdasarkan catatan dari Ketua MPR Bambang Soesatyo, tamu-tamu negara yang diundang dan dikonfirmasi hadir terdiri dari 2 kepala negara, 4 kepala pemerintahan, 9 utusan khusus dan 157 lebih duta besar.

Para tamu negara itu juga bakal mendapat perlakuan istimewa berupa pengamanan super ekstra.

Perwakilan dari negara tersebut bakal mendapat pengamanan mulai dari sesampainya mereka di Indonesia, baik melalui Bandara Soekarno Hatta hingga Bandara Halim Perdana Kusuma.

"Kemudian juga penjemputan tamu-tamu negara dan penginapan. Ada yang menginap di beberapa hotel di Jakarta yang keamanannya akan ketat hingga ke senayan untuk mengikuti pelantikan," kata Bamsoet.

"Pun dengan anggota DPR diberikan pengawalan jika diperlukan agar bisa sampai ke Senayan dengan selamat."

Baca Juga: Zulkifli Sebut Pelantikan Presiden Jokowi Menabrak UUD 1945 Hasil Amandemen

Komentar