Kini Giliran Australia Evakuasi 200 Warganya dari Kapal Diamond Princess

Bangun Santoso
Kini Giliran Australia Evakuasi 200 Warganya dari Kapal Diamond Princess
Petugas kesehatan di Jepang memindahkan penumpang yang positif terjangkit virus corona dari kapal pesiar Diamond Princess ke rumah sakit untuk dirawat. (Foto: AFP)

Setibanya di Darwin, 200 warga Australia itu terlebih dahulu akan menjalani karantina selama 14 hari

Suara.com - Australia akan mengevakuasi lebih dari 200 warganya dari kapal pesiar yang terkena virus corona, yang kini dalam karantina di pelabuhan Jepang, Yokohama, demikian Perdana Menteri Scott Morrison pada Senin.

Morrison menyebutkan mereka akan diberangkatkan pada Rabu dan akan ditempatkan di bagian utara Australia, tempat mereka akan menghabiskan 14 hari masa karantina.

Kapal pesiar Diamond Princess milik Carnival Corp menjalani karantina setibanya di Yokohama pada 3 Februari setelah seorang pria yang turun di Hong Kong sebelum menuju Jepang terdiagnosa mengidap virus corona.

"Bagi 200 lebih warga Australia yang akan pulang ke tanah air, kami akan mengharuskan mereka menjalani masa karantina selama 14 hari ketika mereka kembali ke Darwin," kata Morrison kepada awak media di Melbourne.

Morrison juga mengatakan akan disediakan ruangan di pesawat Qantas Airways bagi sejumlah warga negara Selandia Baru di kapal pesiar itu. Mereka nantinya akan dibawa ke Selandia Baru setibanya di Darwin, menurut Morrison.

Pada Minggu Amerika Serikat juga telah mengevakuasi sekitar 400 warga dari kapal pesiar Diamond Princess, sementara Kanada, Italia, Korea Selatan dan Hong Kong juga mengumumkan rencana evakuasi serupa.

Sumber: Antara/Reuters

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS