Takut Kena Corona, Mahfud MD Sebut 232 Warga Minta Dicek dan Ini Hasilnya

Dwi Bowo Raharjo | Ria Rizki Nirmala Sari
Takut Kena Corona, Mahfud MD Sebut 232 Warga Minta Dicek dan Ini Hasilnya
Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD. (Suara.com/Ria Rizki)

"Kabar gembiranya itu tidak ada satupun kasus corona di sini."

Suara.com - Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD mengatakan ada 232 warga yang meminta diperiksa kesehatannya untuk mengecek apaah terkena virus corona atau tidak. Hasilnya warga yang meminta diperiksa itu negatif dari virus Covid-19.

Hal itu disampaikan Mahfud setelah mengikuti rapat terbatas bersama Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Kepresidenan Jakarta, Selasa (25/2/2020). Hasil tersebut juga menjadi kabar baik lantaran hingga detik ini belum ada kasus Covid-19 yang muncul di tanah air.

"Tadi kita rapat kabinet, kabar gembiranya itu tidak ada satupun kasus corona di sini," kata Mahfud di kantornya, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat.

"Ada 232 orang minta diperiksa, dan itu sudah diperiksa, ternyata negatif," sambungnya.

Meskipun begitu, Mahfud tidak menyebut apakah ratusan warga itu merupakan asal Indonesia atau ada yang berasal dari warga negara asing (WNA).

Selain itu ia mengabarkan terkait dengan rencana pemulangan 188 WNI yang anak buah kapal (ABK) di Kapal World Dream.

Mereka akan diobservasi dan dikarantina di Pulau Sebaru, Kepulauan Seribu selama 14 hari setelah dijemput di Selat Durian (Riau) pada tanggal 26 Febuari pukul 10.00 dari KRI Soeharso.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy menyebut pemerintah telah memeriksa 104 spesimen yang diduga terjangkit Virus Corona. Dari hasilnya, keseluruhan spesimen itu dinyatakan negatif.

Muhadjir menjelaskan data tersebut berdasarkan laporan dari pihak Kementerian Kesehatan (Kemenkes) yang telah menerima 104 sampel spesimen dari seluruh wilayah di Indonesia. Spesimen itu diperiksa di laboratorium pusat penelitian penyakit infeksi Kementerian Kesehatan.

"Dari 104 (spesimen) itu 102 negatif dan 2 dalam proses," kata Muhadjir saat konferensi pers di Gedung Bina Graha, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta pada Senin (17/2/2020).

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS