alexametrics

Kisah Gubernur Gorontalo Dimaki Warga Karena Tutup Perbatasan Saat PSBB

Chandra Iswinarno
Kisah Gubernur Gorontalo Dimaki Warga Karena Tutup Perbatasan Saat PSBB
Gubernur Gorontalo Rusli Habibie. [Gopos.id/Humas Pemprov]

Meski begitu, Rusli mengaku tak mempersoalkan masalah tersebut. Sebab, sejak awal dirinya berkomitmen melindungi Rakyat Gorontalo.

Suara.com - Penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang dilakukan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Gorontalo berimbas pada ditutupnya wilayah perbatasan sejak Senin (18/5/2020) hingga 14 hari mendatang.

Lantaran kebijakan tersebut Gubernur Gorontalo Rusli Habibie mendapat makian warga yang ingin memaksa masuk wilayahnya. Meski begitu, Rusli mengaku tak mempersoalkan masalah tersebut. Sebab, sejak awal dirinya berkomitmen melindungi Rakyat Gorontalo.

“Saya hanya berbuat untuk melindungi rakyat saya. Yang saya lakukan bersama teman teman bupati, walikota, TNI Polri, semata mata hanya untuk melindungi rakyat saya. Karena corona ini tidak nampak. Tidak tau dari siapa ke siapa dan tidak pilih kasih,” katanya seperti dilansir Gopos.id-jaringan Suara.com pada Selasa (19/5/2020).

Rusli mengungkapkan, makian tersebut didapatnya dari dari sekelompok orang karena kebijakannya menutup akses masuk Gorontalo di wilayah perbatasan provinsi.

”Kemarin saya dimaki-maki dan dimarah-marah oleh sekelompok orang. Karena saya perintahkan tutup perbatasan. Saya sengaja buat seperti itu untuk melindungi warga saya dari penularan Corona atau covid 19,” ujarnya

Baca Juga: Resmi! Pemprov Gorontalo Perpanjang Penerapan PSBB Hingga 31 Mei 2020

Meski mendapat banyak cemooh dan cacian dari berbagai pihak, Rusli tetap berkomitmen melindungi rakyatnya.

”Saya harus berada di tengah-tengah rakyat untuk melindungi dan melayani rakyat. Saya katakan ke istri saya, ibaratnya kita punya anak sepuluh. Sepuluh orang anak ini ada yang nurut, ada yang tidak. Ada yang pintar dan pura-pura pintar. Jadi masyarakat ini saya anggap sebagai anak. Saya akan sabar, saya hadapi semua ini dengan tujuan untuk melindungi masyarakat Gorontalo dari Virus Corona ini."

Komentar