Awal Juni, Pelancong Diizinkan Transit di Bandara Changi Singapura

Syaiful Rachman
Awal Juni, Pelancong Diizinkan Transit di Bandara Changi Singapura
Situasi Bandara Changi Singapura, Maret 2020. [AFP]

Hal itu dilakukan pemerintah Singapura untuk memutar kembali roda perekonomian negara itu.

Suara.com - Sebagai jalur hubung dalam perjalanan dan pariwisata di kawasan, Singapura akan mengizinkan para pelancong transit di Bandara Changi mulai 2 Juni mendatang. Hal itu diungkapkan Otoritas Penerbangan Sipil Singapura, Rabu (20/5/2020).

Saat ini warga asing hanya boleh transit di bandara itu jika mereka akan menumpang pesawat repatriasi. Sebelumnya, pada Maret, para penumpang pesawat sama sekali dilarang memasuki atau transit di Singapura demi mencegah penyebaran virus corona COVID-19.

"Ini adalah bagian dari strategi Singapura membuka kembali transportasi udara untuk memenuhi kebutuhan ekonomi dan keperluan masyarakat kami, sementara memastikan ada perlindungan yang cukup untuk melakukan perjalanan dengan aman," kata otoritas tersebut seperti dikutip Antara dari Reuters.

Situasi Bandara Changi Singapura, Maret 2020. [AFP]
Situasi Bandara Changi Singapura, Maret 2020. [AFP]

Otoritas Penerbangan Sipil Singapura juga menyebut maskapai harus menyerahkan pengajuan jalur transfer penerbangan, yang akan dievaluasi dengan pertimbangan keamanan aviasi, kesehatan publik, serta kesehatan penumpang dan kru pesawat.

Bandara Changi, salah satu bandara tersibuk di dunia pada tahun lalu, mencatat sebanyak 25.200 pergerakan penumpang pada April--menurun hingga 99,5% dibandingkan pada waktu yang sama di tahun sebelumnya.

Izin transit pada 2 Juni diberikan seiring dengan rencana negara itu memulai pelonggaran pembatasan sosial mulai tanggal yang sama.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS