Retno: Tak Ada Penyelidikan Soal COVID-19 dalam Resolusi WHO

Syaiful Rachman
Retno: Tak Ada Penyelidikan Soal COVID-19 dalam Resolusi WHO
Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menyampaikan keterangan pers secara daring dari Istana Kepresidenan Jakarta, Rabu (20/5/2020). (Handout Kemlu RI)

AS sebelumnya dikabarkan menolak beberapa poin dari resolusi tersebut.

Suara.com - Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menegaskan tidak ada tujuan penyelidikan independen mengenai COVID-19, dalam resolusi yang diadopsi oleh anggota Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

“Jika dilihat dalam resolusi mengenai respons terhadap COVID-19, tidak ada satu pun yang menyebutkan tentang penyelidikan,” kata Retno dalam konferensi pers secara daring dari Istana Kepresidenan Jakarta, Rabu (20/5/2020).

“Yang jelas, akan ada evaluasi komprehensif untuk meninjau pengalaman yang didapat dan pelajaran yang dipetik dari respons kesehatan internasional oleh WHO terhadap COVID-19, serta dalam memperkuat tata kelola kesehatan global ke depan,” jelasnya.

Resolusi yang diinisiasi Uni Eropa itu disponsori bersama oleh 135 negara termasuk Brazil, Jepang, Rusia, Korea Selatan, Australia, China, dan disambut baik oleh Direktur Jenderal WHO---dalam Majelis Kesehatan Dunia (World Health Assembly/WHA) ke-73 yang diselenggarakan secara virtual dari Jenewa pada 18-19 Mei 2020.

Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus (WHO)
Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus (WHO)

Teks resolusi itu menyerukan Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus untuk memulai “evaluasi yang tidak memihak, independen, dan komprehensif” terhadap penanganan kesehatan internasional untuk COVID-19 “pada saat awal yang paling tepat”.

Bagi Indonesia, pertemuan WHA ke-73 dan resolusi yang dihasilkannya, menunjukkan komitmen global untuk memperkuat persatuan dan solidaritas guna memerangi COVID-19.

“Oleh karena itu sejak awal persiapan pertemuan, Indonesia telah sangat konsisten untuk mendorong semua anggota mengenai pentingnya kerja sama antarnegara, untuk mengesampingkan perbedaan, dan tidak memolitisasi pertemuan,” kata Retno seperti dimuat Antara.

Resolusi itu juga telah didukung oleh Amerika Serikat dan China, yang sempat berseteru tentang perlunya dilakukan penyelidikan independen atas asal-usul virus corona dan penanganan wabah tersebut oleh WHO.

Presiden AS Donald Trump berbicara dalam jumpa pers penanganan pandemi COVID-19 di Gedung Putih, Washington, 19 Mei 2020. [AFP]
Presiden AS Donald Trump berbicara dalam jumpa pers penanganan pandemi COVID-19 di Gedung Putih, Washington, 19 Mei 2020. [AFP]

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo sebelumnya mengatakan ada “sejumlah besar bukti bahwa virus berasal dari laboratorium di Wuhan”, dan menuntut tanggung jawab atas kelalaian pada awal penanganan epidemi yang menyebabkan virus corona kemudian menyebar secara global.

China membantah tuduhan itu dan menentang seruan untuk penyelidikan asal dan penyebaran virus corona.

Namun, dalam pidato yang disampaikan secara virtual pada WHA ke-73, Presiden China Xi Jinping mendukung resolusi yang mengatur evaluasi yang tidak memihak atas respons global terhadap COVID-19, begitu pandemi berhasil dikendalikan.

AS, meskipun mendukung resolusi tersebut, menolak perumusan mengenai kesehatan reproduksi dan kekayaan intelektual dalam resolusi WHO. Penolakan tersebut diumumkan hanya beberapa jam setelah Presiden Donald Trump mengancam untuk keluar dari badan PBB itu.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS