alexametrics

Curhat Emak-Emak Temani Anak Belajar di Rumah: PR Lempar Bola, Adanya Panci

Reza Gunadha | Farah Nabilla
Curhat Emak-Emak Temani Anak Belajar di Rumah: PR Lempar Bola, Adanya Panci
Curhat emak-emak saat temani anak belajar dari rumah. (Twitter/@bintangforza)

"Yang sekolah anak saya, kok yang repot saya," keluh seorang ibu.

Suara.com - Penerapan School From Home (SCH) atau sekolah dari rumah ternyata membuat sejumlah orang tua murid cukup pusing mengawasi anaknya belajar. Saking pusingnya, beberapa orang tua sampai menghubungi guru sang anak untuk mencurahkan keresahannya.

Selama belajar dari rumah, orang tua diminta mendampingi anaknya dalam belajar. Tugas-tugas sekolah pun dikirim melalui transaksi elektronik. Tak heran banyak emak-emak yang merasa kewalahan saat menemani belajar anaknya.

Seorang ibu sampai ingin menuntut sekolah memberi biaya terapi ke psikiater.

"Kalau saya masih dibikin susah, saya enggak mau urusin semua tugas-tugas sekolah. Yang sekolah anak saya, kok yang repot saya," keluh seorang ibu dalam sebuah percakapan WhatsApp.

Baca Juga: Satu RT dengan Keluarga Pasien Corona, Emak-emak di Cimahi Ikut Terpapar

Sama halnya dengan seorang emak-emak yang secara langsung mengajukan komplain kepada seorang guru di sekolah anaknya.

"Sir, sampein yah. Benar-benar mesti sampain. Kasih PR jangan susah-susah, jangan repot," ibu tersebut mengirim pesan ke seorang guru.

Ia merasa bahwa tugas yang diberikan pada anaknya terlalu susah. bu tersebut mengaku kesulitan menerangkan materi kepada anaknya.

"Guru kasih tugas-tugas sama keterangan sekadarnya. Emang saya dukun bisa langsung paham? Langsung mengerti isi hati para guru," keluh ibu tersebut.

Sang guru pun hanya bisa menahan sabar dan menganggap komplaintersebut sebagai masukan.

Baca Juga: Heboh Emak-emak di Pandeglang ke Pasar Pakai Kaos Palu Arit

"Oke Mom, ditampung yaa," jawab si guru.

Lain halnya dengan emak-emak dalam grup WhasApp orang tua murid sebuah kelas yang harus mengajari anaknya pelajaran olahraga di rumah.

Disebutkan bahwa anak diminta untuk melakukan kegiatan menangkap dan melempar bola. Namun, seorang emak-emak keberatan karena tak memiliki bola di rumah.

"Enggak ada bola di rumah, jangan aneh-aneh deh. Bikin PR aja udah cukup bikin stres, ok," tulis ibu tersebut.

Sementara sang guru bersikukuh agar orang tua murid mau melakukan kegiatan tersebut demi perkembangan anak. Lantaran ibu tersebut mengaku tak punya bola, sang guru lantas menyarankan menggunakan bahan yang ada di rumah.

"Adanya panci," jawab ibu itu dengan cepat.

Curhat emak-emak saat temani anak belajar dari rumah. (Twitter/@bintangforza)
Curhat emak-emak saat temani anak belajar dari rumah. (Twitter/@bintangforza)

Kontan saja percakapan antara emak-emak orang tua murid dengan guru tersebut memancing tawa warganet.

Kumpulan percakapan emak-emak yang diunggah oleh akun Twitter @bintangforza itu panen komentar dari warganet.

"Itu 1 anak lohh, dan anaknya sendiri ngeluh ribetnya minta ampun. Coba bayangin kalo jadi guru buuuu, satu kelas kurleb 30 anak.. anak orang semua, kurang sabar apa jadi guru. Ya ampun emak-emak jaman sekarang masih protes trosss," komentar warganet.

"Related ama emak w dan adek tiap hari kaga ngajar mengajar malah hajar menghajar," curhat warganet lain.

"Ya rasain kan, gimana rasanya para guru ngajarin anak anak yang gamau nurut," kata warganet lain.

Komentar