Disebut jadi Wapres yang Terlupakan, Maruf Amin: Saya Kira Tidak Masalah

Dany Garjito | Farah Nabilla
Disebut jadi Wapres yang Terlupakan, Maruf Amin: Saya Kira Tidak Masalah
Wapres Maruf Amin saat wawancara dengan Najwa Shihab. (Youtube/Najwa Shihab)

Sejak awal, Wapres Maruf Amin memaparkan, dirinya memegang prinsip untuk hemat bicara ketika menjalankan tugas.

Suara.com - Wakil Presiden Maruf Amien angkat bicara mengenai anggapan soal dirinya yang jarang muncul di hadapan publik selama setahun menjabat mendampingi Presiden Joko Widodo.

Baginya, anggapan tersebut beredar tak lain karena dirinya tidak terlalu sering mengeluarkan pernyataan yang selama ini menjadi hitungan masyarakat apakah wapres bekerja atau tidak.

Ia pun tak mempermasalahkan jika dirinya dianggap sebagai wakil presiden yang terlupakan karena jarang muncul di hadapan publk.

"Saya kira tidak masalah, boleh saja. Karena yang diukur dan dilihat publik yaitu statemen-statemen. Maka hasilnya seperti itu," kata Wapres Maruf Amin dilansir dari YouTube Najwa Shihab, Rabu (21/20/2020).

Maruf Amin lantas menjelaskan bahwa dirinya tetap bekerja sebagai wakil presiden sesuai fungsinya yaitu membantu presiden menjalankan tugas negara.

"Kalau ditelusuri kinerjanya sebagai wapres ya membantu presiden dalam sidang kabinet, sidang terbatas, sidang paripurna. Saya koordinasikan dan itu kan tidak perlu di-statement-kan, karena itu lah yang banyak memberikan statemen itu presiden. Saya kira itu hak beliau," jelas Maruf Amin.

Sejak awal, Wapres Maruf Amin memaparkan, dirinya memegang prinsip untuk hemat bicara ketika menjalankan tugas.

"Saya itu memang tidak begitu banyak statement. Saya berprinsip ada yang harus di-statement-kan, ada yang harus dikerjakan tanpa perlu di-statement-kan," ujarnya.

Ketika disinggung soal momen-momen ketika Presiden Jokowi hampir lupa akan keberadaanya dalam beberapa acara, Maruf Amin menanggapinya dengan santai. Ia menganggap hal itu manusiawi.

"Lupa itu manusiawi. Orang kalau lagi tegang menghadapi situasi kan boleh lupa. Sama istri saja saya suka lupa, kalau lagi situasi tegang," kata Maruf disambut tawa Najwa.

Komentar