alexametrics

Kalah Banding Lagi, Hakim: Argumen Kubu Donald Trump Tidak Ada Gunanya

Reza Gunadha | Hikmawan Muhamad Firdaus
Kalah Banding Lagi, Hakim: Argumen Kubu Donald Trump Tidak Ada Gunanya
Gestur Donald Trump usai memberikan keterangan pers di Gedung Putih terkait penghitungan suara Pilpres AS 2020. (Foto: AFP)

Donald Trump mengalami kekalahan saat mengajukan bandi di Pennsylvania.

Suara.com - Donald Trump kembali mengalami kekalahan dalam mengajukan banding atas kekalahan pemilihan presiden Amerika Serikat di negara bagian Pennsylvania.

Menyadur CBS News, Minggu (29/11/2020) Pengadilan Banding Ketiga menolak permintaan kubu Donald Trump untuk membatalkan sertifikasi negara bagian Keystone atas suaranya.

Stephanos Bibas, hakim yang ditunjuk oleh Donald Trump menjelaskan jika argumen kubu Donald Trump tidak ada gunanya. Pennsylvania mengesahkan hasil pemilihannya minggu lalu, dan Administrasi Layanan Umum pemerintah federal telah mengizinkan proses transisi formal berlangsung.

"Pemilu yang bebas dan adil adalah urat nadi demokrasi kita. Tuduhan ketidakadilan itu serius. Tapi menyebut pemilu tidak adil tidak membuatnya begitu. Tuduhan memerlukan landasan khusus dan kemudian bukti. Kami tidak punya keduanya di sini," jelas Bibas.

Baca Juga: Maradona Wafat, Donald Trump Ucapkan Belasungkawa untuk Madonna?

Secara khusus, kubu Trump keberatan saat menteri luar negeri Pennsylvania dan beberapa kota membatasi pengawasan pada saat proses pemungutan suara dan mengizinkan pemilih untuk memperbaiki jika terjadi masalah teknis dengan surat suara yang sudah masuk. Bibas menolak klaim tersebut.

"Kasus ini bukan tentang apakah klaim tersebut benar. Sebaliknya, kubu Trump mengajukan banding atas dasar yang sangat sempit: apakah Pengadilan Distrik menyalahgunakan kebijaksanaannya untuk tidak mengizinkan kampanye mengubah pengaduannya untuk kedua kalinya. Itu tidak," tulis Bibas.

"... Kampanye juga tidak berhak atas perintah untuk membatalkan sertifikasi suara Pennsylvania. Klaim kampanye tidak memiliki manfaat. Jumlah surat suara yang secara khusus ditantang jauh lebih kecil daripada margin kemenangan sekitar 81.000 suara. Dan tidak pernah mengklaim penipuan atau suara apa pun yang diberikan oleh pemilih ilegal." sambungnya.

Pengacara kampanye Trump Jenna Ellis dan Rudy Giuliani bereaksi terhadap keputusan Bibas di Twitter yang mengklaim hakim menutupi kebenaran.

"Aktivis peradilan di Pennsylvania terus menutupi tuduhan penipuan besar-besaran. Kami sangat bersyukur memiliki kesempatan untuk menyajikan bukti dan fakta kepada PA badan legislatif negara bagian. Ke SCOTUS! "

Baca Juga: CDC: Kasus Covid-19 AS Delapan Kali Lipat Lebih Banyak dari yang Tercatat

Awal pekan ini, Trump mengatakan "pemilihan ini harus diputarbalikkan" dan sekali lagi secara keliru mengklaim bahwa dia memenangkan pemilu di Pennsylvania.

Komentar