alexametrics

Kapolda Metro: Saya Taat Hukum, Dipanggil Komnas HAM Langsung Datang

Dwi Bowo Raharjo | Bagaskara Isdiansyah
Kapolda Metro: Saya Taat Hukum, Dipanggil Komnas HAM Langsung Datang
Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran selesai memberikan keterangan di Komnas HAM. (Suara.com/Bagaskara)

"Kami memiliki kepentingan agar kasus ini terang benderang."

Suara.com - Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran sesumbar kedatangannya ke Komnas HAM untuk memberikan keterangan kasus tewasnya 6 laskar FPI menunjukkan sebagai orang yang taat terhadap hukum.

"Saya taat hukum, hari ini saya dipanggil saya datang," kata Irjen Fadil di Kantor Komnas HAM, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (14/12/2020).

Selain itu ia juga mengatakan kedatangan ke Komnas HAM hanya seorang diri tanpa adanya pengawalan personel yang berlebihan.

"Saya datang sendiri enggak pakai di antar banyak-banyak orang," ungkapnya.

Baca Juga: Pendukung Habib Rizieq di Tasikmalaya Turun ke Jalan

Sementara di sisi lain, Fadil mengatakan, ia merasa gembira bisa hadir penuhi panggilan Komnas HAM.

Menurutnya Polda Metro Jaya juga Polri sangat korperatif dan terbuka dalam proses investigasi Komnas HAM terkait pengusutan 6 laskar yang tewas.

"Kami memiliki kepentingan agar kasus ini terang benderang di mata publik kami akan memberikan fakta yang berbasis scienetific crime investigation kami tidak mau mebangun narasi ya. Kami mau menyajikan fakta kami tidak mau membangun narasi dan itu akan kami support kepada semuanya," tandasnya.

Sebelumnya diberitakan, Komnas HAM periksa Jasa Marga dan Polda Metro Jaya siang ini. Pemeriksaan itu terkait laskar FPI ditembak mati di Tol Jakarta-Cikampek KM 50.

Rencananya, kedua belah pihak akan dipanggil hari ini, Senin (14/12/2020). 6 orang tewas dalam penembakan itu

Baca Juga: Muhammad Umar Mau Penggal Polisi Ternyata Simpatisan FPI Pro Habib Rizieq

Hal tersebut dikonfirmasi oleh Komisioner Komnas HAM, M. Choirul Anam. Ia sekaligus mengkonfirmasi bahwa Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran yang akan datang.

"Konfirmasnya demikian (dihadiri Kapolda)," kata Choirul dihubungi Suara.com, Senin (14/12/2020).

Komnas HAM memastikan tidak hadir dalam giat rekontruksi bentrok polisi vs laskar FPI di Tol Jakarta-Cikampek KM 50. Di mana reka ulang itu digelar pukul 00.00 WIB hingga 05.00 WIB, Senin subuh tadi.

Komisioner Komnas HAM, M. Choirul Anam, mengatakan, pihaknya mendapat undangan untuk dapat hadir rekontruksi tersebut. Namun, pihaknya tidak bisa hadir.

"Kami tidak bisa mengikuti untuk malam ini. Saya dan tim sedang mengkonsolidasi temuan sementara penyelidikan dari berbagai sumber, termasuk hasil olah TKP pendalaman pertama yang kami lakukan selama dua hari kemarin," kata Choirul yang juga Ketua Tim Penyelidikan kasus tersebut, Minggu (13/12/2020).

Choirul mengatakan, pihaknya sedang fokus untuk mempersiapkan pemeriksaan terhadap Jasa Marga dan Polda Metro Jaya terkait tewasnya enam laskar FPI tersebut.

"Puzle terangnya peristiwa ,semakin detail kami dapatkan. Dan berharap semakin banyak yang diperoleh, semakin cepat terang," katanya.

Choirul berharap kepada semua pihak yang mengetahui kejadian itu, bisa mendatangi Komnas HAM untuk melapor.

Komentar