facebook

Surat Tagihan untuk Jokowi dari Koalisi GENERASI HIJAU

Rifan Aditya
Surat Tagihan untuk Jokowi dari Koalisi GENERASI HIJAU
Presiden Joko Widodo [Biro Pers Istana]

Gerakan Ekonomi Hijau Masyarakat Indonesia (GENERASI HIJAU) mengirim surat 'tagihan' kepada Presiden Joko Widodo atau Jokowi.

Suara.com - Koalisi masyarakat sipil yang tergabung dalam Gerakan Ekonomi Hijau Masyarakat Indonesia (GENERASI HIJAU) mengirim surat 'tagihan' kepada Presiden Joko Widodo atau Jokowi. GENERASI HIJAU telah mengirim surat untuk menagih komitmen pemerintah dalam penerapan kebijakan pembangunan rendah karbon dan pencegahan krisis iklim, pada Senin (26/4/2021).

Ditengah pandemi virus corona ini, GENERASI HIJAU menyadari pemerintah sedang jatuh bangun menekan peningkatan kasus covid-19 dan berupaya memulihkan ekonomi nasional.

Namun, Koalisi GENERASI HIJAU melihat bahwa upaya belum mempertimbangkan kebutuhan jangka panjang dalam pemulihan ekonomi nasional. Karena itu, GENERASI HIJAU mendesak Jokowi untuk mempertimbangkan pentingnya pembangunan rendah karbon, pencegahan krisis iklim dan upaya mencapai net zero emission dalam kebijakan pemulihan ekonomi nasional (PEN).

Menurut GENERASI HIJAU, pemerintah seharusnya merencanakan pemberian stimulus fiskal hijau (green fiscal stimulus) untuk sejumlah sektor yang berkontribusi besar dalam krisis iklim, termasuk kehutanan dan penggunaan lahan, energi, pertanian, dan persampahan.

Baca Juga: Jubir: Sebenarnya Jokowi Belum Pernah Nyatakan akan Reshuffle

Berdasarkan rilis yang diterima Suara.com, Koalisi GENERASI HIJAU mengusulkan kepada Presiden untuk memasukkan green stimulus dalam tiga sektor, yaitu pertanian, energi dan persampahan.

1. Sektor Pertanian: green stimulus Program Peremajaan Perkebunan Rakyat dengan Padat Karya Tunai dan Pengembangan Korporasi Petani.

BPS menyebutkan bahwa selama pandemi ini sektor pertanian justru tumbuh sebesar 1,75 persen. Program Peremajaan Perkebunan Rakyat dengan Padat Karya Tunai dan Pengembangan Korporasi Petani diproyeksikan akan menghasilkan 15-17 persen peningkatan hasil panen serta penciptaan lebih dari 150 ribu tenaga kerja.

Sejalan dengan pembangunan rendah karbon, program ini juga diperkirakan dapat mengurangi emisi karbon sebesar 100 juta tCO2 dalam jangka waktu 20 tahun.

2. Sektor Energi: green stimulus pemasangan PLTS Atap pada gedung-gedung yang dikelola oleh 70 Kementerian/Lembaga.

Baca Juga: Bintang Jasa Jalasena Disematkan untuk 53 Awak Gugur KRI Nanggala 402

Pemasangan PLTS Atap pada gedung-gedung yang dikelola oleh 70 Kementerian/Lembaga untuk memenuhi ketentuan yang tercantum dalam Perpres 22/2017 tentang Rencana Umum Energi nasional, akan menjadi contoh bagi masyarakat bahwa Pemerintah memulai pemanfaatan energi terbarukan dari diri sendiri, dan hal ini akan dapat mendorong pertumbuhan produksi energi ramah lingkungan. Pada pelaksanaannya, program ini dapat berkontribusi mengurangi emisi sebesar 339 ribu tCO2 selama 25 tahun, juga diperkirakan akan menyerap hingga 700 tenaga kerja.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar