facebook

Bisa Dongkrak Pemilih, Ridwan Kamil Dianggap Cocok Jadi Cawapres untuk Dulang Suara di Jabar

Ria Rizki Nirmala Sari
Bisa Dongkrak Pemilih, Ridwan Kamil Dianggap Cocok Jadi Cawapres untuk Dulang Suara di Jabar
Ridwan Kamil menahan tangis saat menceritakan kenangan bersama almarhum putranya, Emmeril Kahn Mumtadz alias Eril di YouTube Mata Najwa. [YouTube Mata Najwa]

Menurut Pangi, jika yang dibutuhkan adalah calon wakil presiden yang berlatar belakang kepala daerah dengan jumlah pemilih besar ada nama Ridwan Kamil.

Suara.com - Nama Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil kerap muncul dalam survei tokoh yang potensial menjadi calon presiden di 2024 mendatang. Kendati begitu, Direktur Eksekutif Voxpol Center Research and Consulting Pangi Syarwi Chaniago menilai kalau Ridwan Kamil lebih cocok menjadi wakil presiden.

"Salah satunya adalah Pak Ridwan Kamil yang habitusnya, cocoknya sebagai calon wakil presiden," kata Pangi dalam keterangan tertulisnya, Kamis (7/7/2022).

Selain itu, terdapat nama Sandiaga Salahuddin Uno, Erick Thohir, Khofifah Indar Parawansa, dan Agus Harimurti Yudhoyono yang juga dinilainya lebih cocok sebagai calon wakil presiden ketimbang calon presiden. Selama ini beberapa nama tampak bertengger di posisi tiga besar sebagai calon presiden.

Tiga nama yang dimaksud ialah Prabowo Subianto, Ganjar Pranowo, dan Anies Rasyid Baswedan.

Baca Juga: Selalu Dicurigai Ubah Masa Jabatan Presiden, MPR Akhirnya Sepakat Tak Lakukan Amandemen UUD Periode Ini

Namun demikian, Pangi menyatakan bahwa pemilihan kombinasi calon presiden dan calon wakil presiden bergantung pada banyak hal. Selain kecocokan di antara para pasangan tersebut, target juga ikut menjadi penentu.

Semisal saja, apabila butuh calon wakil presiden yang memiliki latar belakang pengusaha, ada nama Sandiaga Uno dan Erick Thohir. Kalau misalkan membutuhkan calon berlatar belakang non sipil, bisa dicari nama yang berlatar belakang militer agar jadi pasangan sipil-militer.

Kemudian, menurut Pangi, jika yang dibutuhkan adalah calon wakil presiden yang berlatar belakang kepala daerah dengan jumlah pemilih besar ada nama Ridwan Kamil.

"Kalau mereka ingin mencari calon wakil presiden yang terbesar elektoral penduduknya, tentunya Pak Ridwan Kamil. Karena Jawa Barat kan representasi penduduknya termasuk terbesar," jelasnya.

Sebelumnya, hasil survei CiGMark yang dilakukan pada 9-17 Juni 2022 dengan total responden sebanyak 1.200 orang memotret beberapa kombinasi dan skema pasangan calon presiden dan calon wakil presiden.

Baca Juga: 5 Cara Mudah untuk Menjalani Hidup yang Lebih Bahagia

Survei yang dilaksanakan dengan metodologi multistage random sampling dan margin of error sebesar 2,83 persen itu menunjukkan gambaran pemilih ketika dihadapkan dalam beberapa opsi. Khususnya saat Ridwan Kamil ditempatkan sebagai wakil presiden.

Misalnya bila pada pemilu presiden (pilpres) nanti pasangan Anies Baswedan dan Ridwan Kamil bertarung melawan pasangan Ganjar Pranowo dan Sandiaga, hasil survei CiGMark menunjukkan bahwa pemilih lebih banyak mendukung Anies dan Kang Emil dengan persentase pemilih mencapai 40,3 persen.

Sementara Ganjar dan Sandi hanya dipilih oleh 36,1 persen pendukung. Saat dipasangkan dengan Prabowo Subianto, Kang Emil juga tersurvei mampu membantu mendulang suara. Itu terjadi bilang kombinasi pasangan calon presiden dan calon wakil presidennya adalah Prabowo Subianto-Ridwan Kamil dan Ganjar Pranowo-Erick Thohir.

Dengan kombinasi itu, pemilih yang mendukung Prabowo-Ridwan Kamil sebanyak 44,3 persen, sementara Ganjar-Erick sebanyak 33,2 persen.

Tidak hanya itu, dengan kombinasi pasangan Prabowo-Ridwan Kamil dan Ganjar Pranowo-Anies Baswedan, pasangan pertama unggul 40,6 persen lawan 37,9 persen.

Sementara bila Prabowo-Ridwan Kamil melawan Anies-Ganjar Pranowo, pasangan pertama unggul 39,4 persen lawan 36,7 persen. Bila pilihan yang tersedia nanti Ganjar Pranowo-Ridwan Kamil dan Prabowo-Anies Baswedan, Ganjar dan Kang Emil unggul 42,7 persen lawan 37 persen.

Komentar