Akibat Covid-19, Fiat Terpaksa Pangkas Karyawan

RR Ukirsari Manggalani | Manuel Jeghesta Nainggolan
Akibat Covid-19, Fiat Terpaksa Pangkas Karyawan
Ilustrasi Fiat-Chrysler Automobiles. [Shutterstock]

Gara-gara Corona, Fiat putuskan beberapa projek mesti dihentikan. Ribuan karyawan terkena dampaknya.

Suara.com - Mesti diakui, bahwa pukulan pandemi Coronavirus Disease atau Covid-19 terhadap dunia otomotif sangatlah dahsyat. Pertama, demi memutus rantai penyebaran virus ini, pabrik-pabrik mesti digembok. Kedua, perusahaan mesti memikirkan: meski tidak ada laba penjualan, masih harus menggaji karyawannya.

Yang terjadi pada Fiat bahkan lebih miris. Pabrikan ini justru mulai melakukan pengurangan karyawan.

Ilustrasi (Shutterstock)
Ilustrasi salah satu produk Fiat [Shutterstock].

"Mengingat imbauan Work From Home (WFH) yang ditetapkan pemerintah di berbagai negara, sejumlah projek pembangunan di dalam FCA untuk sementara ditunda," demikian penjelasan juru bicara Fiat Chrysler Automobiles atau FCA, seperti ditulis Autoblog.

Akibat dampak Covid-19, disebutkan bahwa Fiat Chrysler Automobiles banyak mengalami penurunan penjualan. Alhasil, perusahaan terpaksa mengambil keputusan untuk memutus kontrak dua ribu pekerja.

"Perusahaan-perusahaan sub-kontrak yang menyediakan dukungan eksternal untuk sejumlah projek sementara waktu harus menangguhkan kegiatan mereka. Kami akan terus memantau situasi dengan harapan bisa kembali kepada kondisi normal," tambahnya.

Namun demikian, keputusan yang diambil perusahaan otomotif asal Italia ini tidak berlaku bagi seluruh pekerja kontrak. Pemangkasan dilakukan terhadap kontrak kerja sama terhadap beberapa projek.

Guna menghadapi industri otomotif yang belum bisa kembali normal, FCA memahami rancangan aturan yang mengatur insentif atau stimulus selama melewati pandemi Covid-19. Oleh karena itu, saat ini perusahaan tengah mengkaji rancangannya.

Pandemi Coronavirus Disease memang menjadi musibah besar di pelbagai negara terdampak. Banyak pabrikan otomotif yang tutup sementara dan memperpanjang waktu tidak beroperasinya lini produksi mereka.

Meski demikian, tidak sedikit pabrikan yang turut memerangi pandemi dengan cara bahu-membahu memproduksi alat kesehatan atau alkes untuk memenuhi kebutuhan tenaga medis.

Catatan dari Redaksi: Jika Anda merasakan gejala batuk-batuk, demam, dan lainnya serta ingin mengetahui informasi soal Virus Corona COVID-19, silakan hubungi Hotline Kemenkes 021-5210411 atau kontak ke nomor 081212123119. Jangan lupa, terapkan pula imbauan  tinggal di rumah, dan jaga jarak atau physical distancing dengan jarak minimal dua meter persegi.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS