Elektrifikasi Otomotif Global Jadi Peluang Produsen Komponen Nasional

RR Ukirsari Manggalani | Manuel Jeghesta Nainggolan
Elektrifikasi Otomotif Global Jadi Peluang Produsen Komponen Nasional
Dirjen ILMATE Taufiek Bawazier, dalam diskusi khusus, seminar GAIKINDO Indonesia International Auto Show (GIIAS 2022) gelaran ke-29 [GIIAS 2022/Seven Events].

Berganti ke elektrifikasi menjadi kesempatan buat produsen komponen otomotif nasional.

Suara.com - Dirjen Industri Logam, Metal, Alat Transportasi dan Elektronik (ILMATE), Kementerian Perindustrian, Taufiek Bawazier mengatakan bahwa isu lingkungan menjadi tantangan besar untuk elektrifikasi otomotif Indonesia.

Di saat yang bersamaan, menurut Bawazier, hal ini menjadi peluang besar bagi produsen komponen otomotif nasional. Mengingat Indonesia masih terlalu berfokus untuk komponen kendaraan ICE.

"Perlu kita lihat ke pasar global, selain menghadapi tantangan besar soal bagaimana industri otomotif nasional berganti ke elektrifikasi otomotif, juga menjadi kesempatan buat produsen komponen otomotif nasional untuk mulai berganti untuk mencari komponen yang bisa mereka produksi untuk kendaraan listrik," ujar Taufiek Bawazier, dalam diskusi khusus, seminar "Kontribusi Sektor Otomotif dalam Upaya Penurunan Emisi CO2 di Indonesia" yang digelar oleh Gaikindo, di arena GIIAS 2022, Senin (15/8/2022).

Ilustrasi pabrik perakitan mobil (Shutterstock).
Ilustrasi industri otomotif (Shutterstock).

Taufiek Bawazier menambahkan, bila terlalu asik dengan produksi komponen kendaraan bensin, maka ini akan menyulitkan Indonesia menghadapi sesi phase out.

Baca Juga: Dari Seminar GIIAS 2022: Industri Otomotif Paling Cepat Menangkap dan Adaptasi Perubahan, Siapkan Kendaraan Listrik

Negara-negara lain yang punya komitmen besar dalam hal elektrifikasi otomotif, sudah mencanangkan bahwa 2035 adalah batas dari kendaraan bensin beredar di negara mereka.

"Kalau kita tidak pandai melihat potensi ini, maka kita akan tertinggal dalam industri otomotif terkhusus untuk isu elektrifikasi. Namun ini juga sekaligus menjadi potensi besar bagi produsen komponen, agar mulai fokus mencari apa yang mereka bisa produksi untuk kendaraan listrik," ungkap Taufiek Bawazier.

Taufiek melanjutkan bahwa jika produsen komponen dan otomotif itu sendiri tidak mulai melakukan perpinbahan perlahan dan adaptasi dengan teknologi terbaru di industri otomotif global, maka ini akan jadi ancaman besar.

Terutama untuk pasar ekspor Indonesia yang berjumlah 80 negara. Namun jika semua siap termasuk produsen komponen, maka ekspor ke 80 negara itu bisa tetap terjaga atau kalau bisa dibilang bisa ditingkatkan.

Baca Juga: Honda Mobilio Absen di GIIAS 2022, Ada Apakah Gerangan?

"Berdasarkan proyeksi internal Kemenperin, jumlah kendaraan ICE yang beredar pada tahun 2030 sebanyak 25,8 juta unit dan menghasilkan emisi 92.2 juta ton CO2. Dalam rangka dukungan pengurangan Emisi CO2, Kementerian Perindustrian mengeluarkan kebijakan pengembangan industri kendaraan bermotor emisi karbon rendah yang diatur dalam Permenperin No. 36 Tahun 2021," tutup Taufiek Bawazier.

Komentar