alexametrics

Jonatan Christie Raih Emas, Ini Komentar Sang Pelatih

Reky Kalumata | Arief Apriadi
Jonatan Christie Raih Emas, Ini Komentar Sang Pelatih
Pebulu tangkis tunggal putra Indonesia peraih medali emas Jonatan Christie (kiri) dan peraih medali perunggu Anthony Sinisuka Ginting (kanan) menggigit medali Asian Games 2018, usai upacara penyerahan medali di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (28/8). ANTARA FOTO/INASGOC/Puspa Perwitasari.

Kedua tunggal putra Indonesia menyumbangkan medali di Asian Games 2018

Suara.com - Jonatan Christie meraih medali emas dan Anthony Sinisuka Ginting menyumbangkan perunggu di Asian games 2018. Hendry Saputra selaku pelatih mengaku sangat puas dengan performa kedua anak asuhnya yang telah melampaui ekspektasi.

Sektor tunggal putra Indonesia kerap kali dihujani kritik akibat minimnya prestasi yang ditorehkan saat turun di berbagai ajang. Hendry Saputra sebagai pelatih kerap kali dihujat karena dinilai gagal mengembangkan potensi para pemain pelatnas PBSI.

Sampai perhelatan Asian Games 2018 dimulai, anggapan itu tak berubah. Sektor tunggal putra masih kerap dipandang sebelah mata. Jonatan Christie dan Anthony Sinisuka Ginting, dinilai tak akan mampu bersaing dengan para pebulutangkis Asia lainnya.

Jonatan berhasil meraih medali emas usai menaklukan tunggal putra China Taipei, Chou Tien Chen dengan skor 21-18, 20-22 dan 21-15.(Suara.com/Oke Dwi Atmaja)
Jonatan berhasil meraih medali emas usai menaklukan tunggal putra China Taipei, Chou Tien Chen dengan skor 21-18, 20-22 dan 21-15.(Suara.com/Oke Dwi Atmaja)

Namun prediksi hanyalah prediksi, sektor tunggal putra nyatanya melesat jauh hingga titik paling membanggakan. Satu raihan medali emas yang akhirnya menyelamatkan muka PBSI, seakan menjadi pembuktian sekaligus pukulan telak bagi publik yang selama ini tak percaya bahwa tunggal putra Indonesia masih patut disegani.

Ketika Anthony Sinisuka Ginting terhenti di semifinal usai dikalahkan wakil Chinese Taipei, Chou Tien Chen, Jonatan Christie berhasil menanggung beban berat dengan meraih medali emas tunggal putra Asian Games 2018, yang terakhir kali diraih pada 2006 silam melalui nama Taufik Hidayat.

Jonatan yang tampil luar biasa sejak laga perdana, sukses membalaskan kekalahan Anthony Sinisuka Ginting, dengan menggebuk Chou Tien Chen dalam pertarungan tiga gim dengan skor 21-18, 20-22, dan 21-15.

Jonatan berhasil meraih medali emas usai menaklukan tunggal putra China Taipei, Chou Tien Chen dengan skor 21-18, 20-22 dan 21-15.(Suara.com/Oke Dwi Atmaja)
Jonatan berhasil meraih medali emas usai menaklukan tunggal putra China Taipei, Chou Tien Chen dengan skor 21-18, 20-22 dan 21-15.(Suara.com/Oke Dwi Atmaja)

Hendry Saputra selaku pelatih mengaku sangat puas dengan performa kedua anak asuhnya. Baik Anthony Sinisuka Ginting maupun Jonatan Christie, dinilai tampil baik, bahkan melebihi ekspektasi.

"Ya bahagia dong. Gembira pokoknya, happy. Kita saksikan sama-sama, bukan juaranya, tapi jerih payah Jojo (Jonatan Christie) selama beberapa tahun karena ini salah satu target bersama," kata Hendry Saputra di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (28/8/2018).

"Ini event empat tahun sekali. Tidak mudah, mulai dari beregu hingga perorangan. Terlepas dari juara atau tidak, saya tetap bangga punya dua atlet ini (Jonatan dan Anthony Sinisuka Ginting)," imbuhnya.

Capaian ini seakan-akan memukul telak pihak-pihak yang sebelumnya meragukan kompetensi tunggal putra Indonesia. Namun, Hendry mengaku tak ingin ambil pusing, dan hanya ingin fokus untuk terus memperbaiki penampilan anak didiknya.