Kena Skorsing, Pintu Pelatnas PBSI Masih Terbuka Bagi Wahyu Nayaka

Rizki Nurmansyah | Arief Apriadi
Kena Skorsing, Pintu Pelatnas PBSI Masih Terbuka Bagi Wahyu Nayaka
Pasangan ganda putra Indonesia, Wahyu Nayaka Arya Pankaryanira (kiri) dan Ade Yusuf Santoso. [Humas PBSI]

Wahyu Nayaka terkena skorsing enam bulan dari PBSI lantaran melanggar aturan bermain di liga bulutangkis profesional.

Suara.com - PBSI membuka pintu bagi Wahyu Nayaka Arya Pankaryanira untuk kembali menghuni Pelatnas . Namun, pebulutangkis spesialis ganda putra itu harus membuktikan kemampuannya sebelum kembali ke Pelatnas PBSI .

Seperti diketahui, nama Wahyu Nayaka tak tercantum dalam daftar 98 atlet penghuni Pelatnas PBSI 2019. Bersama Angga Pratama dan Rian Agung Saputro, Wahyu terdepak dari skuat ganda putra.

Namun, kejanggalan mulai terlihat saat skuat ganda putra justru berjumlah ganjil. Dimana Ade Yusuf Santoso tak punya partner bertanding.

Saat Thailand Masters 2019 bergulir, Wahyu Nayaka nyatanya masih berpasangan dengan Ade Yusuf Santoso. Status degradasi Wahyu pun menuai pertanyaan.

Pasangan ganda putra Indonesia, Wahyu Nayaka Arya Pangkaryanira/Ade Yusuf Santoso. [Dok. PBSI]
Pasangan ganda putra Indonesia, Wahyu Nayaka Arya Pangkaryanira (kiri) dan Ade Yusuf Santoso. [Humas PBSI]

Terkait status tersebut, Kabid Binpres PBSI Susy Susanti menyatakan bahwa atlet 26 tahun itu bukan terdegradasi dari Pelatnas PBSI 2019, melainkan tengah dalam masa skorsing .

Wahyu Nayaka dihukum karena kedapatan melanggar aturan PBSI terkait larangan atlet Pelatnas PBSI mengikuti liga bulutangkis profesional.

Meski demikian, Susy menyebut PBSI masih membuka pintu bagi Wahyu Nayaka kembali ke Pelatnas.

Namun, ada syarat yang harus dipenuhi, salah satunya terkait perbaikan penampilan.

"Jadi masa skorsing tak memungkinkan Wahyu masuk SK (surat keputusan). Dia harus pembuktian dulu sebelum kita panggil masuk Pelatnas lagi," ujar Susy saat dihubungi Suara.com, Minggu (13/1/2019) malam.

Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi (Kabid Binpres) PP PBSI, Susy Susanti.(Suara,com/Arief APRIADI)
Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi (Kabid Binpres) PP PBSI, Susy Susanti. [Suara.com/Arief Apriadi]

Susy menyebut Wahyu Nayaka masih akan berpasangan dengan Ade Yusuf Santoso. Meski sedang menjalani masa skorsing selama enam bulan, Wahyu Nayaka masih diizinkan berlatih di Pelatnas PBSI di bawah bimbingan Herry Iman Pierngadi.

"Kita beri kesempatan ke Wahyu (untuk berlatih di Pelatnas), tapi untuk saat ini dalam masa skorsing," kata Susy.

Sebagaimana diketahui, PBSI punya aturan ketat bagi atlet-atlet Pelatnas untuk tidak mengikuti kompetisi liga bulutangkis profesional.

Hukumannya tak tanggung-tanggung, akan dikeluarkan dari Pelatnas PBSI.

"Karena di aturan PBSI, di AD/ART, setiap pemain di Pelatnas yang main di liga harus keluar dari tim," tukas Susy.

Wahyu sendiri akan tetap bermain di Malaysia Masters 2019 bersama partnernya Ade Yusuf Santoso. Tapi, Wahyu harus menanggung sendiri biaya mengikuti turnamen BWF World Tour Super 500 tersebut.

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS