Sekilas Rudi Lubbers: Rival Muhammad Ali, Pengedar Narkoba, dan Gelandangan

Rizki Nurmansyah
Sekilas Rudi Lubbers: Rival Muhammad Ali, Pengedar Narkoba, dan Gelandangan
Muhammad Ali (kiri) saat melawan Rudi Lubbers dalam pertarungan kelas berat di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, 20 Oktober 1973. [Screenshot YouTube@RTL Nieuws]

Mantan penantang Muhammad Ali, Rudi Lubbers bersama istrinya Ria kini hidup sebagai gelandangan di Bulgaria.

Suara.com - Muda berjaya, tua sengsara. Ungkapan ini kiranya cocok untuk menggambarkan potret kehidupan terkini dari seorang Rudi Lubbers, mantan petinju yang pernah menantang ikon legenda tinju dunia, almarhum Muhammad Ali.

Kondisi masa tuanya sekarang bisa dibilang memprihatinkan. Betapa tidak, Rudi Lubbers bersama istrinya Ria kini hidup sebagai gelandangan di Bulgaria.

Ia bertahan hidup di sebuah mobil van bobrok dengan kondisi kekurangan listrik, air, dan sanitasi buruk bersama 16 anjing liar.

Kehidupan itu membuat mantan petinju asal Belanda ini sempat dilarikan ke rumah sakit.

Mantan petinju Belanda, Rudi Lubbers, yang pernah menantang ikon tinju legendaris dunia, mendiang Muhammad Ali, kini hidup menggelandang di Bulgaria bersama sang istri. [Screenshot YouTube@RTL Nieuws]
Mantan petinju Belanda, Rudi Lubbers, yang pernah menantang ikon tinju legendaris dunia, mendiang Muhammad Ali, kini hidup menggelandang di Bulgaria bersama sang istri. [Screenshot YouTube@RTL Nieuws]

"Yang paling penting sekarang adalah istri saya kembali dalam kondisi baik dan dapat melihat anjing-anjing itu lagi," kata Rudi Lubbers seperti dikutip dari Globalnews, Rabu (6/2/2019).

"Di Bulgaria, tidak mungkin tinggal di rumah dengan banyak anjing. Mungkin saja jika Anda memiliki tiga atau empat anjing, tetapi pada satu waktu saya memiliki 16 anjing dengan para bayi," lanjutnya.

"Saya akan hidup normal, tapi saya tidak tahu apakah saya bisa tinggal di rumah. Saya lebih senang berkemping," tutup Rudi Lubbers, yang memiliki rekor tanding 28 kali menang (13 diantaranya lewat KO) dan delapan kali kalah, dimana empat diantaranya kalah KO.

Film Dokumenter

Kondisi memprihatinkan Rudi Lubbers mulai memicu perhatian banyak orang setelah kisahnya diangkat melalui film dokumenter dan ditayangkan pada Minggu lalu.

Banyak orang di Belanda terkejut melihat pahlawan tinju mereka dalam situasi yang sangat menyedihkan.

Kini telah terkumpul dana lebih dari 12.500 euro atau Rp 210 juta untuk membantu Rudi Lubbers.

Tak hanya itu, ia juga sudah bertemu kembali dengan putranya Marco setelah tak berhubungan selama dua tahun.

Karier Tinju

Dikutip dari laman Wikipedia, Rudi Lubbers terlahir dengan nama lengkap Rudolfus Josefus Maria "Rudi" Lubbers.

Dia lahir di Heerhugowaard, Belanda, tepat saat Republik Indonesia menyatakan kemerdekaan pada 17 Agustus 1945.

Dalam karier tinju, Rudi Lubbers pernah mewakili Belanda pada Olimpiade 1964 dan 1968. Pada Olimpiade 1964 dia turun di kelas berat ringan, sedangkan saat Olimpiade 1968 dia naik ke kelas berat.

Pada tahun 1970, dia memulai petualangan sebagai petinju profesional. Debutnya ditandai dengan melawan Jose Guillois, dan menang angka.

Mendiang ikon tinju legendaris dunia, Muhammad Ali, saat menghadiri gala premier pemutaran film yang mengangkat tema kehidupannya di Washington DC, Amerika Serikat, 17 Desember 2001. [AFP/Mike Theiler]
Mendiang ikon legenda tinju dunia, Muhammad Ali, saat menghadiri gala premier pemutaran film yang mengangkat tema kehidupannya di Washington DC, Amerika Serikat, 17 Desember 2001. [AFP/Mike Theiler]

Selama karier profesionalnya, Rudi Lubbers tercatat melakoni 36 pertarungan. Rekor tandingnya adalah 28 kali menang (13 diantaranya lewat KO) dan delapan kali kalah, dimana empat diantaranya KO.

Pertarungan paling bergengsi yang pernah dijalani Rudi Lubbers adalah saat melawan ikon legenda tinju dunia, Muhammad Ali.

Duel tersebut berlangsung di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, pada 20 Oktober 1970.

Dalam duel selama 12 ronde yang didominasi Muhammad Ali tersebut, Rudi Lubbers kalah angka mutlak.

Pengedar Narkoba

Sekitar lima tahun setelah pensiun, Rudi Lubbers ditangkap kepolisian Portugal karena kedapatan melakukan perdagangan narkoba, tepatnya pada tahun 1986.

Atas tindakan ilegalnya itu, Rudi Lubbers dijebloskan ke penjara selama empat tahun.

Setelah bebas, Rudi Lubbers sempat bekerja di pasar malam bersama istrinya Ria, sebelum akhirnya menjadi gelandangan atau tunawisma setelah dinyatakan bangkrut pada tahun 1999.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS