Eko Yuli Irawan Ditarget Raih Medali Emas Kejuaraan Asia

Ririn Indriani | Arief Apriadi
Eko Yuli Irawan Ditarget Raih Medali Emas Kejuaraan Asia
Lifter Eko Yuli Irawan memperlihatkan medali seusai diterima oleh Presiden Joko Widodo di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (8/11/2018). ANTARA FOTO/Wahyu Putro A

Eko Yuli Irawan akan berlaga di Kejuaraan Asia Angkat Besi 2019

Suara.com - Lifter putra andalan Indonesia, Eko Yuli Irawan akan berlaga di Kejuaraan Asia Angkat Besi 2019. Pada turnamen kualifikasi Olimpiade 2020 itu, Eko dituntut meraih medali emas.

Kejuaraan Asia Angkat Besi 2019 akan berlangsung di Ningbo, China, pada 18-28 April mendatang. Ini akan menjadi event kualifikasi Olimpiade 2020 ketiga yang bakal diikuti lifter 29 tahun spesialis kelas 61 kg putra tersebut.

"Kita inginkan dia juara Asia, kemarin Asian Games yang levelnya multi event sudah juara. Eko sendiri yang bilang bahwa dia sudah juara dunia dan Asian Games, tapi juara Asia belum," kata Waki Ketua PB PABBSI, Djoko Pramono.

Djoko menjelaskan jika persiapan Eko Yuli Irawan menuju Kejuaraan Asia berjalan sangat baik. Meski kini tengah sakit flu, kondisi peraih medali perak Olimpiade 2016 itu dinilai akan fit tepat waktu.

"Itu dari hati dia bilang (ingin juara Asia). Itulah Eko. Karena itu kalau yang lain berhenti latihan, dia masih latihan. Kalau merasa latihannya kurang dan dia masih sanggup, Eko akan latihan lagi," tukasnya.

Sebelumnya Kejuaraan Asia Angkat Besi 2019, Eko Yuli Irawan lebih dulu turun di Kejuaraan Dunia Angkat Besi 2018 (Ashgabat) dan Piala Dunia Angkat Besi 2019 (Fuzhou). Dalam dua event itu, peraih medali emas Asian Games 2018 ini sukses mendulang medali emas.

Pada Kejuaraan Dunia Angkat Besi 2018 di Ashgabat, Eko Yuli Irawan menjadi juara di nomor 61 kg setelah mencatatkan total angakatan 317 kg dengan rincian, 143 kg snatch dan 174 kg clean & jerk.

Selain medali emas, angkatan tersebut juga sukses membuat eko memecahkan rekor dunia. Eko Yuli Irawan memecahkan rekor dunia Clean & Jerk dengan angkatan 173 kg. Dan dua kali memecahkan rekor total angkatan, yaitu 313 kg dan 317 kg dalam percobaan terakhir.

Sementara pada Piala Dunia Angkat Besi 2019 di Fuzhou, China, lifter kelahiran Metro, Lampung itu meraih medali emas usai mencatatkan total angkatan 297 kg. Rinciannya dari angkatan snatch 136 kg dan clean and jerk 161 kg.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS