Evaluasi Indonesia Open 2019, Tunggal Putra Masih Dihantui Inkonsistensi

Rizki Nurmansyah | Arief Apriadi
Evaluasi Indonesia Open 2019, Tunggal Putra Masih Dihantui Inkonsistensi
Pebulutangkis tunggal putra Indonesia Jonatan Christie (Jojo) saat bertanding melawan pebulutangkis Denmark Rasmus Gemke dalam babak pertama Blibli Indonesia Open 2019 di Istora Senayan, GBK, Jakarta, Selasa (16/7). [Suara.com/Arief Hermawan P]

"Indonesia Open itu terkenal bisa jadi neraka dan surga bagi para pemain non-unggulan," ujar Susy.

Suara.com - Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PBSI, Susy Susanti menilai sektor ganda putra Merah Putih masih tampil inkonsisten. Hal itu menyusul hasil minor di ajang indonesia Open 2019.

Indonesia yang menurunkan Anthony Sinisuka Ginting dan Jonatan Christie tampil antiklimaks.

Jika di Australia Open 2019 mampu menciptakan All Indonesian Final, pada turnamen BWF World Tour Super 1000 ini, keduanya gagal memberi kejutan.

Anthony yang menjadi unggulan ketujuh secara mengejutkan terhenti di babak kedua oleh wakil Thailand, Kantaphon Wangcharoen.

Atlet kelahiran Cimahi, Jawa Barat itu takluk dengan skor 20-22, 21-11, dan 19-21.

Sementara Jonatan Christie mampu meraih hasil lebih baik. Juara Australia Open 2019 itu kandas di perempat final dari Chou Tien Chen (China Taipei) dengan skor 21-16, 18-21, dan 14-21.

"Untuk tunggal putra sebenarnya kita berharap ada kejutan. Kesempatan itu ada. Tapi, Indonesia Open itu terkenal bisa jadi neraka dan surga bagi para pemain non-unggulan," ujar Susy Susanti di Istora Senayan, Jakarta.

Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PBSI, Susy Susanti, di Hotel Century, Senayan, Jakarta, Sabtu (12/5/2019). [Suara.com/Arief Apriadi]
Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PBSI, Susy Susanti, di Hotel Century, Senayan, Jakarta, Sabtu (12/5/2019). [Suara.com/Arief Apriadi]

Menurut Susy, baik Jonatan dan Anthony masih tampil inkonsisten. Kekalahan mereka, kata Susy, bahkan memiliki pola yang serupa, yakni unggul lebih dulu lalu berbalik tertinggal dan kalah.

Susy berharap sektor yang diasuh Hendry Saputra ini bisa segera berbenah. Bukan tanpa alasan, karena Olimpiade 2020 sudah semakin mendekat.

"Saya lihat kesempatan untuk Jonatan dan Anthony itu ada. Tapi sayang, di poin-poin ketat, mereka itu belum stabil dan konsisten dalam memegang fokus," ujar Susy.

"Itu mungkin hal-hal non teknis yang membuat mereka harus terhenti. Harusnya laga belum berakhir tapi fokusnya sudah hilang sebelum selesai. Saat leading mainnya justru santai. Ini yang harus dievaluasi," pungkasnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS