Dituntut Tarik Ucapan soal Relokasi MotoGP Indonesia 2021, Ini Kata Menpora

Rizki Nurmansyah | Arief Apriadi
Dituntut Tarik Ucapan soal Relokasi MotoGP Indonesia 2021, Ini Kata Menpora
Menpora Zainudin Amali (kanan) didampingi Sesmenpora Gatot S. Dewa Broto memberikan keterangan pers terkait terpilihnya Indonesia menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 di Kemenpora, Jakarta, Kamis (24/10). [Antara/Hafidz Mubarak A]

Menpora menegaskan dukungan agar Mandalika bisa siap dan berhasil dalam menghelat MotoGP Indonesia 2021.

Suara.com - Menpora Zainudin Amali merespons tuntutan Pimpinan Wilayah Pemuda Nahdlathul Wathan (NW) Nusa Tenggara Barat yang mendesaknya mencabut pernyataan terkait MotoGP Indonesia 2021 di Mandalika.

Sebelumnya, pernyataan Menpora Zainudin Amali terkait kans lokasi MotoGP Indonesia 2021 masih bisa berpindah ke Jawa Timur, dinilai menyinggung perasaan masyarakat NTB.

Menpora Zainudin Amali menegaskan bahwa yang dimaksud pindah lokasi adalah bila Mandalika sebagai kawasan terpilih tidak siap untuk menyelenggarakan balapan motor paling spektakuler di dunia itu.

"Bukan (begitu). Kalau di sana (Mandalika) tidak siap, sementara bila Indonesia sudah terlanjur ditunjuk, tentu kita tak bisa (membiarkan)," ujar Menpora Zainudin Amali di Gedung Kemenpora, Senayan, Jakarta, Senin (4/11/2019).

"Tapi kalau kita memang benar-benar siap dan internasionalnya oke ya kita jalan," sambungnya.

Menpora Zainudin Amali didampingi Sesmenpora Gatot S. Dewa Broto (kiri) di Gedung Kemenpora, Senayan, Jakarta, Senin (4/11/2019). [Suara.com/Arief Apriadi]
Menpora Zainudin Amali didampingi Sesmenpora Gatot S. Dewa Broto (kiri) di Gedung Kemenpora, Senayan, Jakarta, Senin (4/11/2019). [Suara.com/Arief Apriadi]

Lebih jauh, politikus Partai Golkar itu menegaskan dukungannya agar Mandalika bisa siap dan berhasil dalam menyelenggarakan salah satu seri MotoGP 2021.

Namun, dia mewanti-wanti bahwa kawasan yang ditunjuk sebagai tuan rumah harus benar-benar siap dalam menyelenggarakan event akbar, yang juga akan mengangkat nilai Indonesia di mata dunia.

"Iya tidak apa-apa. Saya mendukung. Tapi yang penting kesiapan kita. Yang tak boleh itu kita mempertahankan tempat kemudian kita tak siap. Kalau seperti itu Indonesia akan malu," pungkas Menpora Zainudin Amali.

Sebelumnya, di salah satu media di Surabaya, Menpora Zainudin Amali saat kunjungan di Surabaya menyatakan, hingga saat ini belum ada kejelasan apakah MotoGP Indonesia 2021 memang akan digelar di KEK Mandalika, Lombok.

"Sampai sekarang belum jelas. Mandalika selama ini ngaku-ngaku saja, itu," ujarnya, Minggu (3/11) malam.

Proyek pengembangan pesisir Mandalika yang diusulkan menjadi lokasi balapan MotoGP di Mandalika, Lombok, Sabtu (23/3).[ARSYAD ALI/AFP]
Proyek pengembangan pesisir Mandalika yang diusulkan menjadi lokasi balapan MotoGP Indonesia 2021 di Mandalika, Lombok, Sabtu (23/3).[AFP/Arsyad Ali]

Ia pun mengatakan, kalau memang Mandalika belum siap, dan Jawa Timur sudah lebih siap, kejuaraan dunia balap motor itu bisa saja pindah ke Jatim.

Namun, Zainudin Amali justru mengaku mendengar rencana pindah lokasi MotoGP Indonesia 2021 ini dari Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa.

"Iya, tadi Bu Gubernur, kok, sepertinya akan pindah, ya. Tetapi saya belum berani menyatakan seperti itu. Karena Mandalika juga harus mempersiapkan diri. Tapi, sementara sih diputuskan Mandalika," jelasnya.

Pernyataan Menpora Zainudin Amali itu dinilai PW Pemuda NW NTB telah melukai perasaan masyarakat NTB.

Sekjen PW Pemuda NW NTB, M Fihiruddin menegaskan pernyataan Menpora itu bisa berdampak buruk pada sektor pariwisata NTB.

Sekjen PW Pemuda NW Nusa Tenggara Barat (NTB), M. Fihiruddin. [Antara/Nur Imansyah]
Sekjen PW Pemuda NW Nusa Tenggara Barat (NTB), M. Fihiruddin. [Antara/Nur Imansyah]

"Kami Pemuda NW NTB menyesalkan pernyataan Menpora dan mendesak Menpora mencabut statement-nya itu," tegas Fihir, Senin (4/11/2019), dilansir dari Antara.

"Dari pihak Dorna juga sudah melihat langsung lokasi MotoGP di Mandalika. Jadi, mana mungkin dikatakan tidak jelas dan akan dipindah ke Jawa Timur?" lanjutnya.

"Sebagai pejabat publik, harusnya Menpora ini cek dan ricek dulu di lapangan. Jangan asal bikin statement," tukas Fihir.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS