Kenang 25 Tahun Berkarier, Pacquiao: Tinju Bawa Saya Keluar dari Kemiskinan

Rizki Nurmansyah
Kenang 25 Tahun Berkarier, Pacquiao: Tinju Bawa Saya Keluar dari Kemiskinan
Ikon tinju Filipina, Manny Pacquiao (tengah), mendengarkan instruksi dari pelatihnya saat menghadapi Lucas Matthysse di Axiata Arena, Malaysia, 15 Juli 2018. [AFP/Mohd Rasfan]

Manny Pacquiao petinju satu-satunya yang menjadi juara dunia di delapan kelas berbeda.

Suara.com - Tanggal 22 Januari 2020 lalu jadi momen tak terlupakan bagi Manny Pacquiao. Tepat di tanggal itulah ia genap 25 tahun menghabiskan hidupnya di kancah tinju profesional.

Pemilik nama lengkap Emmanuel Dapidran Pacquiao lahir di Kibawe, Bukidnon, Filipina, 17 Desember 1978.

Petinju kenamaan dunia, Manny Pacquiao (ketiga dari kiri), merayakan ulang tahun ke-40 bersama keluarga yang juga dihadiri Presiden Filipina Rodrigo Duterte (tengah), yang diadakan di General Santos City, Filipina, Senin (17/12/2018). [AFP/Ferdinandh Cabrera]
Petinju kenamaan dunia, Manny Pacquiao (ketiga dari kiri), merayakan ulang tahun ke-40 bersama keluarga yang juga dihadiri Presiden Filipina Rodrigo Duterte (tengah), yang diadakan di General Santos City, Filipina, Senin (17/12/2018). [AFP/Ferdinandh Cabrera]

Putra keempat pasangan Rosalio Pacquiao dan Dionisia, memiliki dua adik tiri dari jalur Ayah.

Orang tuanya bercerai saat sang ikon tinju dunia masih kelas enam SD, setelah ibundanya memergoki Rosalio hidup dengan wanita lain.

Pada usia 14 tahun, Manny Pacquiao telah mengadu nasib ke Ibu Kota Manila, dan untuk sementara waktu hidup di jalanan.

Dia lalu bergabung ke Timnas tinju amatir Filipina, di mana ia dilaporkan mencatatkan rekor tanding 60 kemenangan dan empat kekalahan di kancah amatir.

Dua tahun kemudian, atau tepatnya 22 Januari 1995, Manny Pacquiao memulai debutnya di arena tinju profesional.

Pada duel perdananya ia menghadapi Edmund Enting Ignacio, dan menang angka dalam duel yang berlangsung empat ronde di Sablayan, Filipina.

Setelah itu, Manny Pacquiao melakoni 70 pertarungan lainnya. Termasuk melawan petinju Indonesia, Ippo Gala.

Dia pertama kali merebut sabuk juara dunia tahun 1998, setelah memukul KO Chatchai Singwangcha dari Thailand dalam perebutan sabuk kelas terbang WBC.

Secara keseluruhan, Manny Pacquiao telah merajai delapan kelas berbeda, dan membuatnya jadi petinju satu-satunya yang menjadi juara dunia di delapan kelas.

Melalui akun Instagram pribadinya, suami dari Jinkee Jamora menceritakan kenangannya menjalani seperempat abad hidup di kancah tinju profesional.

"22 Januari 1995, tepat 25 tahun yang lalu pada hari ini, saya memulai karier tinju profesional. Saya tak pernah membayangkan hidup akan membawa saya ke tempat seperti sekarang. Saya tak pernah bermimpi akan semua prestasi saat ini," tulis Manny Pacquiao.

"Tinju telah mengubah hidup saya, mengangkat keluarga dan saya keluar dari kemiskinan, membawa saya ke tempat-tempat yang tak pernah saya impikan, dan memberi saya kesempatan untuk membantu orang lain."

"Namun, saya tidak akan berada di tempat seperti sekarang jika bukan karena keluarga, yang selalu berada di samping saya melalui pasang surut kehidupan."

"Pelatih dan tim saya, yang bekerja tanpa lelah untuk membawa kami ke tempat yang seharusnya. Teman sebangsa, yang mendorong dan memberi saya keistimewaan untuk mewakili negara kita tercinta—Filipina."

"Dan semua penggemar di seluruh dunia yang telah mendukung saya. Manny 'Pac-Man' Pacquiao telah mencapai sejauh ini karena Anda."

"Jadi saya mendedikasikan hari ini untuk Anda semua yang telah ada untuk saya selama 25 tahun terakhir. Terima kasih banyak dan semoga Tuhan memberikati!" tukas Manny Pacquiao.

Manny Pacquiao, yang juga senator Filipina, terakhir kali naik ring pada 20 Juli 2019, menghadapi Keith Thurman.

Dalam kejuaraan tinju dunia di MGM Grand, Las Vegas, Manny Pacquiao menang angka dan merebut sabuk juara dunia tinju kelas welter WBA (Super).

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS