alexametrics

Tak Ada Lawan, Thomas Bach Calon Tunggal di Pemilihan Presiden IOC

Syaiful Rachman
Tak Ada Lawan, Thomas Bach Calon Tunggal di Pemilihan Presiden IOC
Presiden IOC (Komite Olimpiade Internasional) Thomas Bach. [AFP/Fabrice Coffrini]

IOC menghadapi tantangan terbesar dalam menghadapi situasi pandemi COVID-19.

Suara.com - Thomas Bach dilaporkan akan maju tanpa lawan untuk menjalani masa jabatan kedua sebagai Presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC).

Dilansir AFP, Selasa (1/12/2020), Bach, seorang pengacara Jerman berusia 66 tahun, dikonfirmasi akan mengisi lagi jabatan empat tahun kedua dalam sesi IOC pada Maret di Athena.

Bach sebelumnya terpilih memangku masa jabatan delapan tahun sebagai bos IOC pada September 2013 menggantikan Jacques Rogge asal Belgia. Jika terpilih kembali, Bach akan mengisi posisi orang nomor satu IOC hingga 2025 atau setahun setelah penyelenggaraan Olimpiade Paris.

Mantan atlet yang memenangi medali emas cabang anggar untuk Jerman Barat pada Olimpiade 1976 itu terpilih sebagai anggota IOC pada usia 37 tahun. Ia memainkan peran yang cukup berpengaruh di dalam organisasi, terutama sebagai anggota Komisi Atlet sebelum terpilih sebagai presiden ke-9 IOC.

Baca Juga: Performa Belum Stabil, Taufik Hidayat Minta Ginting-Jojo Kerja Keras

Ring Olimpiade di depan markas IOC di Lousanne. [AFP]
Ring Olimpiade di depan markas IOC di Lousanne. [AFP]

Di bawah kepemimpinannya, Bach dihadapkan dengan beberapa tantangan politik terutama saat mengawasi Olimpiade Musim Dingin Sochi 2014 dan Olimpiade 2016 Rio de Janeiro.

Kedua ajang tersebut dianggap sebagai pergelaran yang paling bermasalah dalam beberapa tahun terakhir pelaksanaan Olimpiade.

Selain itu, ia juga menjadi pemain kunci dalam penemuan kasus pelanggaran doping Rusia yang kini masih berlangsung.

Bach juga mendapat kecaman karena mengaktifkan kembali Komite Olimpiade Nasional Rusia, meski Moskow telah dengan sengaja memanipulasi program anti-doping yang disponsori negara. Akibatnya, IOC melarang Rusia bertanding di Olimpiade Musim Dingin Pyeongchang 2018.

Meski demikian, Bach pantas mendapat pengakuan karena kebijakan terbarunya soal reformasi pemangkasan biaya dalam Olimpiade Tokyo 2020.

Baca Juga: Demi Telurkan 'Zohri Baru', Menpora Minta Lintasan Atletik NTB Direnovasi

IOC bisa dibilang menghadapi tantangan terbesarnya selama masa jabatan Thomas Bach, terutama dalam menghadapi situasi pandemi COVID-19 yang berakibat pada penangguhan Olimpiade Tokyo, yang menandai pertama kalinya perayaan olahraga terbesar sejagad itu ditunda sejak Perang Dunia II. (Antara)

Komentar