alexametrics

Selamatkan Wajah Indonesia, Greysia/Apriyani Diminta Persembahkan Emas

Arief Apriadi
Selamatkan Wajah Indonesia, Greysia/Apriyani Diminta Persembahkan Emas
Pasangan ganda putri Indonesia Greysia Polii Indonesia (kanan) dan Apriyani Rahayu memenangkan satu set dalam pertandingan perempat final bulu tangkis ganda putri melawan Li Yinhui dan Du Yue dari China di Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 29 Juli 2021 . Pedro PARDO / AFP

Greysia/Apriyani akan berhadapan dengan wakil China, Chen Qing Chen/Jia Yi Fan di partai final Olimpiade Tokyo 2020, Senin (2/8/2021).

Suara.com - Beban berat menumpuk di pundak pasangan ganda putri Greysia Polii/Apriyani Rahayu. Mereka jadi wakil Indonesia yang paling berpeluang merebut medali emas di Olimpiade Tokyo 2020.

Greysia/Apriyani yang tak diunggulkan, mampu tampil mengejutkan dengan menjadi satu-satunya wakil tim bulutangkis Indonesia yang mampu lolos ke babak final.

Pasangan ganda putri peringkat enam dunia itu akan berhadapan dengan wakil China, Chen Qing Chen/Jia Yi Fan di partai pamungkas yang akan berlangsung Senin (2/8/2021).

Selain Greysia/Apriyani, Indonesia memang masih punya lifter putri Nurul Akmal yang akan bertanding di kelas +87kg putri. Namun melihat peta persaingan, PABSI cuma menargetkan peringkat lima besar bagi atlet asal Aceh itu.

Baca Juga: Termasuk Jonatan Christie, Rombongan Kedua Tim Olimpiade RI Tiba di Tanah Air

Merujuk peluang yang ada, Greysia/Apriyani jadi satu-satunya wakil Indonesia yang punya kans besar merebut medali emas. Mereka pun diharapkan bisa mewujudkan hal itu demi mennyelamatkan wajah Indonesia.

Tim Merah Putih saat ini masih berada di peringkat ke-57 klasemen perolehan medali Olimpaide Tokyo 2020. Sejauh ini, Indonesia baru mengemas tiga medali dengan rincian satu perak dan dua perunggu.

Ketiga medali itu diperoleh dari cabang olahraga angkat besi. Perak diraih Eko Yuli Irawan di kelas 61kg putra, sementara dua perak diirengkuh Windy Cantika Aisah (49kg putri), dan Rahmat Erwin Abdullah (73kg putra).

Jika tak ada tambahan medali emas, Indonesia kemungkinan gagal untuk memperbaiki ranking pada Olimpiade RIo de Janeiro 2016 lalu.

Lima tahun silam, Indonesia mengakhiri Olimpiade di peringkat 46, dengan rincian 1 medali emas, dan dua perak. Medali emas direbut Tontowi Ahmad/Liliyana Natasir (bulutangkis ganda campuran), serta Sri Wahyuni dan Eko Yuli dari angkat besi.

Baca Juga: Link Live Streaming Final Bulutangkis Tunggal Putri Olimpiade Tokyo

“Harapan medali emas kita di bulu tangkis pada sektor ganda putri," kata Chef de Mission Kontingen Indonesia untuk Olimpiade Tokyo 2020, Rosan P Roeslani dalam rilis, Minggu (01/8/2021).

Komentar