Polar Night yang Perlu Dikenal

RR Ukirsari Manggalani
Polar Night yang Perlu Dikenal
Polar night berhiaskan Aurora Borealis di Svalbard, Norwegia [Shutterstock]

Polar night membuka kesempatan buat menyaksikan Northern dan Southern Lights.

Suara.com - Setelah fenomena alam midnight sun atau polar day di mana Matahari senantiasa terlihat di cakrawala kurun 24 jam, ada peristiwa kebalikannya yang dikenal sebagai polar night

Pengertiannya secara sederhana adalah kondisi di mana Matahari tidak muncul dan terjadi di kawasan lingkaran-lingkaran kutub. Baik Utara maupun Selatan.

Di Belahan Bumi Utara (BBU), polar night muncul kurun September - Maret.  Yaitu saat berlangsung Fall Equinox (titik musim gugur Matahari).  Saat itu Bumi mengalami rotasi dan posisi berada pada 23,4 derajat menjauhi Matahari, sehingga terjadi kondisi siang hari terasa lebih pendek dibandingkan malam hari.  

Di saat yang sama, di Belahan Bumi Selatan (BBS) terjadi Vernal Equinox (titik musim semi Matahari), di mana Bumi mengalami rotasi dan membentuk sudut 23,4 derajat mendekati Matahari, sehingga terjadi kondisi malam lebih pendek dibandingkan siang hari.  

Kondisi gelap yang terjadi saat polar night berlangsung, memunculkan kemungkinan terjadinya fenomena alam dahsyat yang banyak dicari-cari wisatawan yaitu Aurora Borealis (Northern Lights) di BBU dan Aurora Australis (Southern Lights) di BBS.

Keduanya terbentuk akibat terjadinya badai geomagnetik dan salah satu syaratnya adalah baru bisa terlihat bila keadaan langit di sekitar kita "gelap total" atau tidak ada polusi cahaya.

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS