Industri Game Indonesia Menggiurkan, Tapi Minim Talenta Lokal

Liberty Jemadu | Aditya Gema Pratomo
Industri Game Indonesia Menggiurkan, Tapi Minim Talenta Lokal
Ilustrasi: Laki-laki bermain game online. (Shutterstock)

Selama 2017 industri game Indonesia menghasilkan pendapatan 880 juta dolar AS.

Suara.com - Industri game Indonesia dinilai kurang memiliki talenta sehingga belum banyak game-game lokal yang berjaya di dalam negeri. Padahal industri game Tanah Air menghasilkan keuntungan besar dan terus berkembang di dunia.

Menurut perusahaan analisisi industri game dan esports, Newzoo, selama 2017 industri game Indonesia menghasilkan pendapatan 880 juta dolar AS. Angka itu membuat Indonesia menduduki peringkat ke-16 secara global.

Sayangnya, pendapatan sebesar itu masih didominasi oleh game-game buatan luar negeri dan kontribusi game lokal baru sebesar 0,4 persen.

"Dari data kami, Indonesia baru memiliki sekitar 1.200 talenta di industri game. Hal itu jauh dibawah Vietnam yang sudah memliki sekitar 10.000 talenta," kata CEO Agate Studio, Arief Widhiyasa di sela-sela ajang Bekraf Game Prime di Jakarta, Jumat (13/7/2018).

Arief, yang studio game-nya merupakan salah satu yang paling sukses di Tanah Air, juga mengatakan bahwa jumlah perusahaan game di Indonesia masih kurang dari 100 dan ini sangat sedikit jika dibandingkan negara tetangga di Asia Tenggara.

"Jumlah itu kalah dari Malaysia. Apalagi Vietnam yang sudah memiiliki 25.000 perusahaan game lokal," tambahnya.

Kerisauan Arief itu diakui oleh Asosiasi Game Indonesia (AGI). Narendra Wicaksono, Ketua AGI, mengatakan bahwa industri game Indonesia butuh talenta-talenta berbakat.

"Industri ini butuh banyak talenta," tegas Narendra.

Berangkat dari situasi ini, AGI yang berdiri sejak 2013 telah mengembangkan kurikulum developing game yang dibangun dengan platform Dicoding. Kemudian, mereka telah mempersiapkan sebuah ruang co-working untuk tempat pertemuan antar pengembang game.

"Dukungan yang kami berikan juga berupa developer kit untuk memudahkan pengembang," lanjut Narendra.

Sementara Agate, di sisi lain, memiliki beberapa program untuk mencari bibit-bibit baru, seperti Agate Academy dan Agate Development Partner.

"Harapannya kita bisa terus share ilmu ke teman-teman yang tertarik di game. Selain itu, kita ingin mencarikan proyek-proyek menarik di industri game," beber Arief.

Tetapi menurut Arief, pemerintah juga diperlukan untuk mendorong talenta game untuk mengisi industri di Tanah Air. Ia berharap arena seperti Bekraf Game Prime bisa menjadi tempat penemuan bakat-bakat baru di Indonesia.

Bekraf Game Prime, yang digelar oleb Badan Ekonomi Kreatif, digelar untuk mempertemukan para developer game di Nusantara. Selain itu Bekraf juga menyiapkan Bantuan Insentif Pemerintah (BIP) 2018 senilai Rp6 miliar untuk membantu pemain lokal di industri game.

"Kami juga memiliki Bekraf Developer Day yang yang berlangsung di beberapa kota tahun ini," kata Deputi Infrastruktur Bekraf, Hari Sungkari.

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS