Sst... Perempuan Ini Klaim Punya Bukti Facebook Memata-matainya

Dythia Novianty
Sst... Perempuan Ini Klaim Punya Bukti Facebook Memata-matainya
Ilustrasi aplikasi Facebook pada sebuah ponsel. [Shutterstock]

Seorang perempuan mengklaim memiliki bukti bahwa Facebook memata-matai obrolan melalui ponselnya.

Suara.com - Seorang perempuan mengklaim memiliki bukti bahwa Facebook memata-matai obrolan melalui ponselnya. Adelaide Bracey, seorang entertainer anak-anak berusia 23 tahun dari Sydney, mengatakan raksasa media sosial ini menargetkan iklan di aplikasinya dengan mendengarkan percakapan yang dia lakukan dengan teman-teman dekat.

Setelah mengobrol tentang sauna beberapa minggu yang lalu, dia melihat iklan untuk sauna telah membanjiri halaman Facebook-nya.

"Saya tidak mencarinya di Google dan kemudian muncul sebagai iklan di Facebook saya. Ini benar-benar menyeramkan," katanya kepada The Australian dikutip The Sun.

"Saya mengetik sesuatu sekaligus atau mencari sesuatu dan itu mengikuti saya selama beberapa hari berikutnya, dan kadang-kadang muncul bahkan ketika Anda belum meng-Google, tetapi jika saya sudah berbicara tentang hal itu dengan seorang teman," terangnya.

Adelaide memiliki perusahaan hiburan anak-anak Pihak Periwinkle. Dia mengatakan, dia mendapat iklan untuk sekolah anak-anak, namun dirinya belum memiliki anak sendiri.

Orang-orang berdebat selama bertahun-tahun apakah perusahaan seperti Facebook mampu mendengarkan percakapan mereka. Tetapi tidak pernah ada bukti kuat bahwa raksasa media sosial merekam obrolan Anda.

Menurut Adam Brown, manajer solusi keamanan di peranti lunak dan pembuat microchip Synopsys, iklan Facebook yang muncul di akun Adelaide mungkin telah dipicu oleh sejumlah hal.

"Kemungkinan besar iklan tertarget perempuan untuk sauna adalah hasil dari sumber informasi dan kecerdasan buatan lainnya (AI). Perusahaan data AI sangat kuat dan dapat membuat korelasi yang mungkin pada awalnya diabaikan misalnya, teman perempuan ini bisa saja mencari sauna dan sebagai hasilnya, AI tahu bahwa teman-teman mencari subjek itu sehingga menawarkan konteks yang sama setelahnya," terangnya.

Dia juga menjelaskan ada kemungkinan topik sauna muncul dalam percakapan setelah beberapa pencarian lain dilakukan sekelompok perempuan yang terkait dengan sauna.

"Kemungkinan lain adalah dia melewati sauna sementara pelacakan lokasi diaktifkan di ponselnya dan sauna itu menggunakan iklan bertarget lokal, sementara melewati itu dia secara subliminal melihatnya dan itu berakhir dalam percakapan," ujarnya lagi.

Facebook sendiri telah berulang kali membantah menggunakan rekaman mikrofon untuk menargetkan iklan.

"Facebook tidak menggunakan mikrofon ponsel Anda untuk menginformasikan iklan atau mengubah apa yang Anda lihat di Kabar Berita," kata juru bicara perusahaan.

"Beberapa artikel terbaru menunjukkan bahwa kita harus mendengarkan percakapan orang-orang untuk menunjukkan kepada mereka iklan yang relevan. Ini tidak benar. Kami menampilkan iklan berdasarkan minat orang dan informasi profil lainnya, bukan apa yang Anda bicarakan," jelasnya.

Juru bicara tersebut juga menuturkan bahwa Facebook hanya mengakses mikrofon Anda jika telah memberikan izin aplikasinya dan jika Anda secara aktif menggunakan fitur tertentu yang membutuhkan audio.

"Ini mungkin termasuk merekam video atau menggunakan fitur opsional yang kami perkenalkan dua tahun lalu untuk menyertakan musik atau audio lain dalam pembaruan status Anda," tukasnya.

Lalu bagaimana dengan Anda? Apa Anda yakin aman dari aksi mata-mata dunia maya?

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS