alexametrics

Polisi Bantah Terlibat dalam Grup WhatsApp STM

Liberty Jemadu
Polisi Bantah Terlibat dalam Grup WhatsApp STM
Ilustrasi logo aplikasi pesan WhatsApp. [Shutterstock]

Sejumlah pihak menuding polisi sebagai biang di balik grup WhatsApp STM, setelah sejumlah nomor di dalam grup tersebut diduga milik anggota polisi.

Suara.com - Kasubdit II Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri Kombes Pol Rickynaldo Chairul membantah adanya keterlibatan polisi dalam grup WhatsApp STM yang sempat viral di internet.

"Kami ingin tegaskan bahwa isu yang beredar di media sosial maupun di kalangan netizen bahwa polisi selaku kreator WA grup tersebut adalah tidak benar," kata Kombes Rickynaldo saat dihubungi, Rabu (2/10/2019).

Sebelumnya sejumlah pihak menuding polisi sebagai biang di balik grup WhatsApp STM, setelah sejumlah nomor di dalam grup tersebut diduga milik anggota polisi.

Siber Bareskrim sendiri telah menyelidiki dan menangkap tujuh orang yang diduga terlibat dalam kasus Grup WhatsApp pelajar SMK. Dari tujuh orang itu, satu diantaranya berperan sebagai pembuat grup. Sementara enam orang lainnya berperan sebagai anggota maupun admin grup.

Baca Juga: Janjian Demo 30 September di DPR, 1 Grup WhatsApp Pelajar Tampung 200 Orang

Mereka berinisial RO (pembuat grup); MPS (17) pelajar, admin grup WA STM-SMK Senusantara; WR (17) pelajar, admin grup WA SMK STM Sejabodetabek; DH (17) admin grup Jabodetabek Demokrasi; MAM (29) pedagang, admin grup WA STM Sejabodetabek; KS (17) pelajar, admin grup SMK STM Sejabodetabek; dan DI (32) wiraswasta, admin grup SMK STM Sejabodetabek.

Dari hasil investigasi siber, penyidik menemukan terdapat 14 grup WhatsApp pelajar STM-SMK.

Komentar