alexametrics

Indonesia Disebut dalam Skandal Alat Komunikasi Rahasia yang Libatkan CIA

Liberty Jemadu
Indonesia Disebut dalam Skandal Alat Komunikasi Rahasia yang Libatkan CIA
Ilustrasi pataka dinas intelijen Amerika Serikat, CIA. [Shutterstock]

Pada dekade 1980an, Indonesia adalah salah satu pelanggan terbesar Crypto AG.

Suara.com - Indonesia disebut-sebut sebagai salah satu negara yang membeli alat komunikasi rahasia yang diproduksi oleh Crypto AG, sebuah perusahaan di Swiss, yang ternyata telah disadap selama puluhan tahun oleh dinas intelijen Amerika Serikat (CIA) dan Jerman Barat (BND).

Informasi ini terkuak dalam sebuah laporan surat kabar AS, Washington Post pada Selasa (11/2/2020). Di dalamnya disebut bahwa Indonesia bersama lebih dari 120 negara lainnya tidak sadar bahwa alat yang mereka beli dan gunakan itu sudah disadap oleh CIA dan BND.

Alat komunikasi rahasia itu digunakan untuk mengirim informasi militer dan diplomatik menggunakan kode-kode yang sudah terenkripsi atau dilindungi oleh sandi.

Tetapi CIA dan BND rupanya telah berhasil menyadap dan memiliki kunci enkripsi alat tersebut, sehingga selama bertahun-tahun berhasil mencuri informasi rahasia negara-negara yang menggunakan perangkat buatah Crypto AG tersebut.

Baca Juga: Pesawat Alien Hijau di Site 7: Rahasia CIA soal UFO di Uni Soviet Terungkap

Lebih gila lagi, CIA dan BND ternyata adalah pemilik atau pemegang saham Crytpto AG. BND pada 1990 telah menjual sahamnya di perusahaan itu dan saham tersebut diambil oleh CIA.

Dengan kata lain, CIA dan BND tidak saja berhasil mencuri rahasia ratusan negara menggunakan perangkat itu tetapi juga memperoleh keuntungan finansial darinya.

Suara.com sudah menghubungi Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) untuk mengonfirmasi laporan ini. Kami juga sudah mengirim pertanyaan tertulis dan BSSN berjanji akan memberikan penjelasan melalui juru bicara resminya.

Hingga berita ini ditayangkan, Suara.com juga berusaha meminta penjelasan dari Kementerian Luar Negeri.

Indonesia Pelanggan Terbesar

Baca Juga: Iran Eksekusi 17 Mata-mata Intelijen CIA

Dalam laporannya Washington Post membeberkan bahwa pada dekade 1980an, Indonesia adalah salah satu pelanggan terbesar Crypto AG.