Penelitian Terbaru Sebut Masker Bisa Bikin Kebal terhadap Covid-19

Dythia Novianty
Penelitian Terbaru Sebut Masker Bisa Bikin Kebal terhadap Covid-19
Ilustrasi menggunakan masker di tempat umum.[Pexels/Anna Shvets]

Para ilmuwan University of California menunjukkan bahwa masker dapat mengurangi rasa sakit atau asimtomatik.

Suara.com - Masih banyak orang yang menyepelekan manfaat masker terhadap penyebaran Covid-19. Kali ini, para ilmuwan University of California menunjukkan bahwa masker dapat mengurangi rasa sakit atau asimtomatik dan bisa membuat penggunanya "kebal" terhadap virus corona baru tersebut.

Penggunaan masker dapat mengurangi dosis infeksi yang mereka alami. Menurut para ahli, masker bisa jadi secara tidak sengaja memberikan kekebalan bagi pemakainya dari virus corona dengan bertindak sebagai 'vaksin' mentah.

Jika teorinya terbukti, masker bisa menjadi bentuk inokulasi universal yang akan menghasilkan kekebalan, menurut para ahli. Paparan berulang terhadap Covid-19 dalam jumlah kecil, dapat melatih tubuh untuk mengenali penyakit dan melawannya, dengan efektif mengimunisasi mereka.

Namun, teori yang dirinci oleh para ilmuwan dari University of California, tidak mungkin dibuktikan tanpa keraguan karena itu, akan membutuhkan orang dengan dan tanpa masker untuk terpapar virus dalam uji klinis, pelanggaran etika.

Baca Juga: Awas! Melawan Petugas Protokol Kesehatan Bisa Ditangkap dan Dipidana

Ilustrasi penularan virus corona. [Shutterstock]
Ilustrasi penularan virus corona. [Shutterstock]

Teori tersebut dipublikasikan di New England Journal of Medicine.

Para ahli menegaskan bahwa itu hanya teori dan memperingatkan pemakai masker untuk tidak terlena atau mencoba tertular virus dengan harapan akan membangun kekebalan.

Dr Monica Gandhi, seorang dokter penyakit menular, menulis bahwa Anda dapat terkena virus ini tetapi tidak menunjukkan gejala.

"Jadi jika Anda dapat meningkatkan tingkat infeksi tanpa gejala dengan masker, mungkin itu menjadi cara untuk mengubah populasi," tulisnya dilansir laman Mirror, Minggu (13/9/2020).

Dia mengatakan kepada Sunday Telegraph bahwa untuk menguji hipotesis variolation, akan membutuhkan lebih banyak penelitian yang membandingkan kekuatan dan daya tahan kekebalan sel T spesifik SARS-CoV-2, antara orang dengan infeksi asimtomatik dan mereka dengan infeksi simptomatik, serta demonstrasi perlambatan alami SARS-CoV-2 yang menyebar di daerah dengan proporsi infeksi asimtomatik yang tinggi.

Baca Juga: Gara-gara Tidak Pakai Masker, 41 Orang di Solo Bersihkan Sampah Kali Pepe

“Namun, memang benar bahwa proporsi infeksi tanpa gejala yang meningkat dengan penyamaran, dapat meningkatkan proporsi populasi yang mencapai setidaknya kekebalan jangka pendek terhadap virus sementara kami menunggu vaksin,” terangnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS