Demi "Menyingkirkan" Google, Apple Mulai Tampilkan Hasil Pencarian Sendiri

Dythia Novianty
Demi "Menyingkirkan" Google, Apple Mulai Tampilkan Hasil Pencarian Sendiri
Logo Apple di iPhone. [Shutterstock]

Apple mulai menunjukkan hasil pencariannya sendiri kepada pengguna iPhone.

Suara.com - Apple mulai menunjukkan hasil pencariannya sendiri kepada pengguna iPhone. Ini merupakan sebuah langkah yang menurut laporan diklaim sebagai upaya terbaru untuk mengembangkan kemungkinan "mengingkirkan" Google.

Perubahan yang hampir tidak terlihat di iOS 14 membuat Apple menunjukkan hasil atau tautannya sendiri langsung ke situs web, ketika pengguna memasukkan istilah pencarian di layar beranda, FT melaporkan.

Menurut laporan tersebut, menunjukkan hasil pencarian Apple di iOS14 adalah yang terbaru dari serangkaian gerakan yang telah memicu rumor produk pencarian Apple yang potensial.

Para ahli menyarankan, langkah tersebut dapat dikaitkan dengan kasus Departemen Kehakiman AS melawan dominasi Google di pasar pencarian, yang dapat membuat kesepakatan hingga 12 miliar dolar AS (1 dolar AS = Rp 14,663) menjadi mesin pencari default di iOS dan Android, menjadi pusat perhatian.

Baca Juga: Pengguna Keluhkan Desain Bodi iPhone 12 Terlalu Tajam

Ilustrasi Google Search. [Shutterstock]
Ilustrasi Google Search. [Shutterstock]

DoJ dapat memutuskan untuk memblokir langkah itu di masa depan sebagai bagian dari kesepakatan antitrust karena Google sudah menjadi mesin pencari default di perangkat berbasis Android.

Sebagaimana melansir laman Daily Mail, Kamis (29/10/2020), seorang dari dalam perusahaan mengklaim menunjukkan hasil pencariannya sendiri di iOS14 bisa menjadi awal serangan terhadap Google, pasalnya perusahaan juga meningkatkan pengembangan pencarian in-house.

Perusahaan Silicon Valley merekrut John Giannandrea, kepala pencarian Google, dari raksasa teknologi pada 2018 untuk mengerjakan kapabilitas AI dan Siri. Tapi, dia juga membawa serta bertahun-tahun menjalankan mesin pencari terbesar di dunia, klaim para ahli.

"Apple memiliki tim yang kredibel yang menurut saya memiliki pengalaman dan kedalaman, jika mereka mau, untuk membangun mesin pencari yang lebih umum," menurut Bill Coughran, mantan kepala teknik Google, berbicara kepada FT.

Perusahaan juga berusaha memperluas divisi, dengan iklan pekerjaan untuk insinyur pencarian yang ingin mendefinisikan dan mengimplementasikan arsitektur teknologi pencarian terobosan Apple.

Baca Juga: Usai Ejek Apple, Samsung Berencana Hilangkan Adaptor Daya di Galaxy S21

Apple adalah salah satu dari sedikit sumber daya yang mampu menggunakan Google, dengan kapitalisasi pasar lebih dari 2 triliun dolar AS dan uang tunai 200 miliar dolar AS, dibutuhkan 'permainan panjang' untuk membangun mesin pencari yang bekerja cukup baik guna bersaing.

Komentar