alexametrics

Waduh! Kota Ini Memiliki Udara Paling Beracun

Dythia Novianty
Waduh! Kota Ini Memiliki Udara Paling Beracun
Ilustrasi polusi udara. (Shutterstock)

Ibu kota ini memiliki kualitas udara terburuk di dunia, mengalami hari paling beracun dalam setahun.

Suara.com - Di tengah pandemi Covid-19, seharusnya banyak kota yang lebih bersih dari polusi karena diberlakukan lockdown. Namun, tidak berlaku dengan kota satu ini yang justru tercatat sebagai kota dengan udara paling beracun pada tahun ini.

Yup, New Delhi merupakan ibu kota dengan kualitas udara terburuk di dunia, mengalami hari paling beracun dalam setahun pada Kamis (5/11/2020), mencatat konsentrasi partikel PM2.5 beracun pada 14 kali batas aman Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Epidemi virus corona yang mengamuk, dengan lebih dari 400.000 kasus dikonfirmasi di kota berpenduduk 20 juta itu, telah meningkatkan kewaspadaan atas bahaya kesehatan yang ditimbulkan oleh kabut asap, dengan dokter memperingatkan peningkatan tajam penyakit pernapasan.

“Saat ini di Delhi, virus corona dan polusi menyebabkan kekacauan besar. Kami melihat seluruh langit tertutup asap, dan karena itu, situasi dari virus corona semakin memburuk,” kata Arvind Kejriwal, kepala menteri New Delhi dalam rekaman video di Twitter dilansir laman Aljazeera, Minggu (8/11/2020).

Baca Juga: Bangladesh Borong 30 Juta Dosis Vaksin Buatan AstraZeneca India

Polusi udara di Delhi, India. [shutterstock]
Polusi udara di Delhi, India. [shutterstock]

Partikel PM2.5 mematikan berdiameter kurang dari 2,5 mikron, dapat menembus penghalang paru-paru dan memasuki sistem darah, berpotensi menyebabkan penyakit kardiovaskular dan pernapasan termasuk kanker paru-paru, menurut WHO.

"Bangun dengan perasaan bahwa sampah beracun terjebak di tenggorokan saya," kata Rahul Ojha, seorang warga yang menandai otoritas pemerintah dalam sebuah tweet, menyalahkan mereka karena tidak bertindak.

Polusi udara New Delhi biasanya memburuk pada Oktober dan November karena para petani membakar tunggul di negara bagian sekitarnya, asap lalu lintas, dan hari-hari tanpa angin.

Badan pemantauan kualitas udara dan cuaca federal mencatat 4.135 insiden kebakaran pertanian, yang tertinggi di musim ini. Petasan yang dinyalakan untuk festival Hindu pada Rabu menambah masalah, kata beberapa orang.

Tingkat PM2,5 rata-rata adalah 370 per meter kubik udara, melebihi batas aman yang ditetapkan WHO yaitu 25 per meter kubik.

Baca Juga: Vaksin Covid-19 Buatan India Diluncurkan Paling Cepat Februari

Indeks kualitas udara keseluruhan (AQI), yang mencakup polutan lain selain partikel PM2,5, melintasi 460 pada skala 500, terburuk sejak 14 November 2019.

Jika kualitas udara tetap di zona parah selama 48 jam, pihak berwenang dapat melarang kendaraan memasuki New Delhi, menghentikan konstruksi, dan menghentikan separuh mobil milik penduduk agar tidak dikendarai di jalan melalui skema ganjil-genap.

Komentar