alexametrics

Batu Bulan Berusia 3,9 Miliar Tahun Jadi Hiasan Ruangan Joe Biden

Dythia Novianty | Lintang Siltya Utami
Batu Bulan Berusia 3,9 Miliar Tahun Jadi Hiasan Ruangan Joe Biden
Joe Biden menandatangani surat perintah eksekutif setelah dilantik.[ANTARA/REUTERS/Tom Brenner]

Administrasi Biden meminta batu Bulan yang ditemukan astronot Apollo untuk ditampilkan sebagai pengakuan simbolis ambisi dan pencapaian generasi sebelumnya.

Suara.com - NASA menempatkan batu Bulan berusia 3,9 miliar tahun sebagai dekorasi baru di Ruang Oval (Oval Office) Presiden Joe Biden di Gedung Putih.

Menurut NASA, administrasi Biden meminta batu Bulan yang ditemukan astronot Apollo untuk ditampilkan sebagai pengakuan simbolis ambisi dan pencapaian generasi sebelumnya.

Atas permintaan pemerintahan baru, NASA meminjamkan batu Bulan dari Fasilitas Laboratorium Sampel Bulan di Johnson Space Center NASA, Houston. Batu Bulan tersebut dipamerkan di Ruang Oval pada hari pelantikan (20/1/2021).

Batu seberat 333 gram itu diletakkan di antara penjepit logam dan terbungkus kaca, berada di bawah rak buku tersembunyi di samping lukisan potret Ben Franklin dan berdekatan dengan meja Resolute.

Baca Juga: Anak Buah Biden Bongkar Borok Donald Trump Soal Vaksin Covid-19

Ruang Oval Gedung Putih. [Twitter]
Ruang Oval Gedung Putih. [Twitter]

Dilansir dari CNET, Senin (25/1/2021), batu Bulan itu berasal dari misi berawak terakhir ke Bulan, Apollo 17 yang dilakukan pada 1972.

Astronaut Ronald Evans bersama dengan moonwalker Harrison Schmitt dan Eugene Cernan, manusia terakhir yang menginjakkan kaki di Bulan, mengambil sampel ini dari sebuah batu besar di dasar North Massif di Lembah Taurus-Littrow.

Para astronot itu mengembalikan sampel Bulan ke Bumi pada 19 Desember 1972.

Setelah dikirim ke Fasilitas Laboratorium Sampel Bulan, batuan induk seberat 2.819 gram itu dipotong menjadi bagian-bagian kecil, termasuk sampel nomor 76015,143 yang saat ini dipajang di Ruang Oval.

Menurut Space.com, sebelum tiba di Gedung Putih, batu Bulan yang sama pernah dipamerkan di Museum Teknologi Jerman, Berlin.

Baca Juga: Foto Peristiwa Pilihan Pekan Keempat Januari 2021

"Kami memilih sampel ini sebagai representasi yang baik dari keunikan sampel Bulan, kawah kecil yang dibuat oleh mikrometeorit yang dapat dilihat di satu sisi, dan bukti penelitian ilmiah yang dilakukan pada sampel," kata juru bicara NASA.

Komentar