alexametrics

Saksikan Flower Blood Moon Pekan Depan, Gerhana Bulan Total di 2021

Dythia Novianty | Lintang Siltya Utami
Saksikan Flower Blood Moon Pekan Depan, Gerhana Bulan Total di 2021
Gerhana bulan total (Suara.com/Oke Atmaja)

Gerhana Bulan total akan terjadi pada 26 Mei mendatang.

Suara.com - Gerhana Bulan total akan terjadi pada 26 Mei mendatang di mana Bulan akan berada pada ketinggian 4 derajat di atas cakrawala.

Pengamat di Oseania, Hawaii, Asia timur, dan Antartika bisa mulai mengamati fenomena tersebut pada 25-27 Mei.

Ini juga bertepatan ketika Bulan berada pada jarak terdekatnya dengan Bumi, menjadikannya Supermoon yang mengubah Bulan menjadi kemerahan atau dikenal sebagai "Blood Moon".

Warna kemerahan Bulan disebabkan oleh atmosfer Bumi. Atmosfer cenderung menyebarkan cahaya biru, itu salah satu alasan mengapa langit tampak biru dari permukaan Bumi.

Baca Juga: Bakal Hadir 26 Mei, Ini Lokasi Terbaik Melihat Gerhana Bulan Total

Saat Bumi melintas di antara Matahari dan Bulan, cahaya dari Matahari melewati atmosfer Bumi dan cahaya biru tersebar.

Selama Gerhana Bulan total, Bumi akan berada di antara Matahari dan Bulan, menghalangi cahaya Matahari mencapai Bulan.

Penampakan Gerhana Bulan Total. [NASA]
Penampakan Gerhana Bulan Total. [NASA]

Selain itu, cahayanya dibiaskan dan difokuskan ke Bulan. Cahaya akan menghantam Bulan dan dipantulkan kembali ke Bumi.

Oleh karena itu, pengamat melihat Bulan berubah menjadi warna kemerahan seperti darah.

Saat Gerhana Bulan terjadi, Bulan akan memasuki bayang-bayang inti Bumi atau umbra Bumi.

Baca Juga: Ada Gerhana Bulan Total, Ini 5 Fenomena Langit yang Terjadi Mei 2021

Sementara itu, Bulan Purnama pada Mei disebut juga Flower Moon untuk menandakan bunga yang mekar selama bulan ini.

Komentar