alexametrics

Joe Biden Sebut Media Sosial seperti Facebook Telah Membunuh Orang

Dythia Novianty | Dicky Prastya
Joe Biden Sebut Media Sosial seperti Facebook Telah Membunuh Orang
Presiden Amerika Serikat Joe Biden. (Instagram/@joebiden)

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden secara langsung mengkritik Facebook dan platform media sosial lain.

Suara.com - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden secara langsung mengkritik Facebook dan platform media sosial lain karena membiarkan misinformasi vaksin tersebar di sana.

"Mereka membunuh orang. Satu-satunya pandemi yang kita miliki adalah mereka yang tidak divaksin, dan mereka membunuh orang," kata Biden saat ditanya terkait peran media sosial seperti Facebook dalam menindak misinformasi soal vaksin dan pandemi, dikutip dari The Verge, Minggu (18/7/2021).

Komentar ini muncul setelah Pemerintah AS melakukan kampanye terkoordinasi untuk Facebook dan platform lain agar bertindak agresif melawan misinformasi terkait vaksin Covid-19.

Kamis lalu, ahli bedah umum Vivek Murthy meminta platform untuk menerapkan hukuman yang lebih ketat terhadap akun yang menyebarkan misinformasi.

Baca Juga: Akan Rambah Bisnis Game, Netflix Rekrut Bekas Petinggi Facebook

Dia menyebut mesin algoritma seperti News Feed di Facebook turut berkontribusi pada penyebaran misinformasi.

"Mereka telah merancang fitur produk, seperti tombol like, yang menghargai kami karena berbagi konten yang bermuatan emosi, bukan konten akurat," jelasnya.

Ilustrasi Facebook. [Shutterstock]
Ilustrasi Facebook. [Shutterstock]

"Algoritma mereka cenderung memberi kita lebih banyak dari apa yang kita klik, menarik kita lebih dalam ke sumber misinformasi," tambahnya.

Di sisi lain, Juru Bicara Facebook mengaku tidak akan terganggu dengan tudingan tersebut.

"Kami tidak akan terganggu dengan tuduhan yang tidak didukung fakta," katanya.

Baca Juga: Viral Pria Ingin Buktikan Korupsi dan Ludahi Presiden, Berakhir Ngenes

Ia memaparkan, lebih dari 2 miliar pengguna telah melihat informasi resmi terkait Covid-19 dan vaksin di Facebook.

Komentar