facebook

Peta Jalan Digital Indonesia 2021 -2024 Cakup 4 Sektor Strategis

Liberty Jemadu
Peta Jalan Digital Indonesia 2021 -2024 Cakup 4 Sektor Strategis
Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Kominfo yang juga menjadi Ketua Tim Panja RUU Perlindungan Data Pribadi Pemerintah, Semuel A. Pangerapan. [Dok Kominfo]

Strategi peta jalan digital Indonesia dibuat untuk meningkatkan konektivitas dan menjembatani kesenjangan digital di Tanah Air.

Suara.com - Pemerintah melalui Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) memaparkan road map atau peta jalan digital Indonesia 2021 hingga 2024 yang mencakup empat sektor strategis, yaitu infrastruktur, pemerintahan, ekonomi, dan masyarakat digital.

"Pemerintah ingin lebih kuat di era digital ini, baik dalam keuangan digital, perbankan digital, e-Commerce, pariwisata digital, UMKM digital, dan banyak lainnya," kata Direktur Jenderal Aplikasi Informatika (Dirjen Aptika) Kominfo Semuel Abrijani Pangerapan melalui keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Kamis (26/8/2021).

Semuel Abrijani Pangerapan mengatakan strategi peta jalan digital Indonesia tersebut untuk meningkatkan konektivitas dan menjembatani kesenjangan digital di Tanah Air.

Strategi tersebut meliputi penyediaan infrastruktur Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) dilakukan dengan menggelar jaringan kabel serat optik sepanjang 342.000 kilometer, baik di daratan maupun lautan. Selain itu, saat ini juga terdapat sembilan satelit telekomunikasi, microwave link, dan jaringan fiber link, kata dia.

Baca Juga: Perkembangan Cloud di Indonesia Akan Dorong Transformasi Digital

Kemudian, lebih dari 500.000 Base Transceiver Stations (BTS) juga telah dibangun untuk memungkinkan jangkauan sinyal 4G di Tanah Air.

"Semua akan menjadi tulang punggung infrastruktur digital, guna percepatan transformasi digital," ujarnya lagi.

Senada dengan itu, Direktur Ekonomi Digital Kominfo I Nyoman Adhiarna mengatakan dengan tersedianya infrastruktur TIK memungkinkan para pelaku UMKM Indonesia beralih ke digital. Saat ini diperkirakan sudah ada 11 juta UMKM digital Indonesia, dan beberapa di antaranya sedang dalam tahap scaling-up.

"Kami berharap hingga akhir 2024 setidaknya ada 30 juta UMKM Indonesia yang akan onboarding secara digital," ujar dia.

Tidak hanya sampai di situ, setelah percepatan infrastruktur sebagai fondasi utama akselerasi transformasi digital, Kominfo juga sedang menyiapkan terbentuknya masyarakat digital. Di antaranya pemerintahan digital, ekonomi digital, hingga peningkatan sumber daya manusia digital.

Baca Juga: Kominfo Sebut Internet 5G Dorong Kesuksesan Transformasi Digital Indonesia

Melihat potensi besar ekonomi digital, Nyoman menilai hal itu perlu didukung dengan kesiapan masyarakat untuk melek digital. Untuk mencapainya diperlukan pendekatan talenta atau kecakapan digital.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar