alexametrics

Perairan Jakarta Dicemari Paracetamol dalam Konsentrasi Tinggi

Liberty Jemadu
Perairan Jakarta Dicemari Paracetamol dalam Konsentrasi Tinggi
Pengunjung berada di kawasan wisata Ancol, Jakarta, Senin (12/10/2020). [ ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak]

Konsentrasi tinggi paracetamol ditemukan di Angke dan Ancol. Mengancam budidaya kerang di Teluk Jakarta.

Suara.com - Para peneliti dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), yang kini sudah melebur ke dalam Badan Riset dan Inovasi Nasional, telah menemukan kandungan tinggi paracetamol di perairan Jakarta.

Dalam studi yang diterbitkan pada Juli 2021 itu, para peneliti LIPI itu menemukan kandungan paracetamol, obat yang sering digunakan untuk meredakan demam, di perairan Angke dan Ancol.

"Menariknya, konsentrasi tinggi paracetamol ditemukan di Angke (610 ng/L) dan Ancol (420 ng/L), keduanya berada di Teluk Jakarta," tulis para peneliti di laman resmi LIPI.

Studi itu sendiri digelar di empat lokasi di Jakarta, yakni Tanjung Priok, Cilincing, Angke dan Ancol. Selain itu, studi juga digelar di satu titik perairan di Jawa Tengah. Kandungan tinggi paracetamol hanya ditemukan di Ancol dan Angke.

Baca Juga: Hambat Pertumbuhan Janin, Ilmuan Sarankan Ibu Hamil Kurangi Konsumsi Paracetamol

Para peneliti mengklaim bahwa studi mereka ini adalah yang pertama yang melaporkan kandungan paracetamol atau acetaminophen di perairan sekitar Indonesia.

Selain itu mereka mewanti-wanti, bahwa tingginya kandungan paracetamol di perairan Jakarta itu memantik kekhawatiran akan dampak atau risiko lingkungan akibat paparan jangka panjang, terutama terhadap budidaya kerang di sekitar Teluk Jakarta.

Penelitian ini digelar oleh Wulan Koagouw dan Zainal Arifin dari LIPI; George WJ Olivier dan Corina Ciocan dari University of Brighton, Inggris. Studi ini diterbitkan di jurnal Marine Pollution Bulletin edisi Agustus 2021.

Komentar