facebook

Jelang Lebaran, Saksikan Penampakan Bulan Hitam Langka

Dythia Novianty | Lintang Siltya Utami
Jelang Lebaran, Saksikan Penampakan Bulan Hitam Langka
Ilustrasi gerhana matahari sebagian (Shutterstock).

Bulan Hitam (Black Moon) akan dapat dilihat di penghujung Ramadhan.

Suara.com - Bulan Hitam (Black Moon) akan dapat dilihat di penghujung Ramadhan.

Jenis Bulan langka ini akan menghasilkan Gerhana Matahari pada Sabtu (30/4/2022) tepat sebelum Idul Fitri dilaksanakan.

Tergantung pada penampakan pertama fase Bulan Sabit, Idul Fitri jatuh pada Minggu (1/5/2022) atau Senin (2/5/2022).

Bulan April atau bulan Syawal bagi umat Islam juga akan menandai dua peristiwa langit lainnya.

Baca Juga: Robot Penjelajah NASA Rekam Penampakan Gerhana Matahari di Mars

Pertama, pendekatan Venus dan Jupiter yang terjadi tepat sebelum Matahari terbit pada Sabtu. Kedua, puncak hujan meteor Eta Aquarid pada 4-5 Mei 2022.

Menurut Time and Date, Bulan Hitam bukan istilah astronomi resmi namun peristiwa tersebut menunjukkan dua situasi di mana Bulan baru yang langka ini terjadi.

Hujan meteor Eta Akuarid. [Earthsky]
Hujan meteor Eta Akuarid. [Earthsky]

Umumnya, Bulan baru terjadi ketika Bulan sepenuhnya dalam bayangan dari perspektif Bumi dan merupakan satu-satunya keselarasan, di mana Gerhana Matahari dapat terjadi, meskipun jarang.

Dilansir dari Space.com, Jumat (29/4/2022), dua jenis Bulan Hitam adalah Bulan baru kedua dalam satu bulan kalender atau Bulan baru ketiga dalam musim empat Bulan baru.

Bulan Hitam pada penghujung April cocok dengan definisi pertama, meskipun sayangnya tidak dapat diamati.

Baca Juga: Amati Pink Moon Jelang Sahur, 5 Fenomena Langit Sepanjang April 2022

Pengamat hanya dapat melihat gerhana Matahari yang dihasilkannya, baik secara langsung atau online, saat Bulan melewati sebagian Matahari dari sudut pandang Bumi.

Komentar