Elon Musk Batal Beli Twitter, Dinilai Terlalu Banyak Masalah

RR Ukirsari Manggalani | Lintang Siltya Utami
Elon Musk Batal Beli Twitter, Dinilai Terlalu Banyak Masalah
Elon Musk [antara]

Ia berulang kali mengatakan bahwa eksekutif Twitter menyembunyikan data bot dan akun spam di platform.

Suara.com - Elon Musk dilaporkan batal membeli Twitter dengan alasan banyak masalah dengan kesepakatan pembelian senilai 44 miliar dolar Amerika Serikat (AS).

Menurut pengacara Musk, Twitter tampaknya telah membuat pernyataan palsu dan menyesatkan ketika memasuki Merger Agreement.

Kesepakatan antara Twitter dan Musk telah termasuk biaya perpisahan senilai 1 miliar dolar AS, yang harus dibayar oleh Musk jika kesepakatan itu tidak tercapai.

Ilustrasi Twitter. [Daddy Mohlala/Unsplash]
Ilustrasi Twitter. [Daddy Mohlala/Unsplash]

Tetapi pengajuan dari tim hukum Musk tampaknya menunjukkan bahwa miliarder itu menganggap perjanjian tersebut tidak valid.

Baca Juga: Gugat Cerai Inge Anugrah, Ari Wibowo Ungkap Kriteria Wanita Pilihannya

Namun, Twitter mengatakan bahwa perjanjian tersebut masih berlaku dan perusahaan media sosial akan mendesak Musk untuk melanjutkannya.

"Dewan Twitter berkomitmen untuk menutup transaksi pada harga dan persyaratan yang disepakati dengan Musk dan berencana untuk mengambil tindakan hukum untuk menegakkan perjanjian merger. Kami yakin kami akan menang di Delaware Court of Chancery," kata Bret Taylor, ketua Twitter, seperti dikutip dari The Independent, Inggris pada Sabtu (9/7/2022).

Sebelumnya, Musk telah berulang kali mengatakan bahwa eksekutif Twitter menyembunyikan data bot dan akun spam di platform. Twitter menyatakan bahwa perusahaannya hanya memiliki kurang dari lima persen akun bot dari pengguna aktifnya.

Musk tampaknya tidak percaya dengan angka persentase tersebut sampai ia bisa memeriksanya sendiri.

"Selama hampir dua bulan, Musk telah mencari data dan informasi yang diperlukan untuk membuat penilaian independen terhadap prevalensi akun palsu atau spam di Twitter," tulis pengajuan tersebut.

Baca Juga: Nilai Saham Tesla Naik, Elon Musk Rebut Posisi 1 Orang Terkaya di Dunia Geser Bos Louis Vuitton

Laporan menyebut bahwa Twitter telah gagal atau menolak untuk memberikan informasi tersebut. Twitter terkadang mengabaikan permintaan Musk, terkadang menolaknya karena alasan yang tidak dapat dibenarkan, dan terkadang mengklaim akan mematuhinya dengan memberikan informasi yang tidak lengkap atau tidak dapat digunakan kepada Musk.

Pengacara mengatakan bahwa Musk telah meminta informasi terperinci tentang bagaimana Twitter menemukan akun spam dan akun palsu, dan menangguhkannya, serta detail lebih lanjut tentang cara kerjanya bagi pengguna aktif harian.

Hampir semua laporan itu berfokus pada masalah-masalah dengan akun palsu dan spam. Tetapi juga disebutkan bahwa Twitter telah mengubah bisnisnya secara signifikan sejak Musk membuat tawaran untuk membelinya, merujuk pada pemecatan sejumlah karyawan tingkat tinggi dalam beberapa pekan terakhir.

Ilustrasi logo Twitter. [Shutterstock]
Ilustrasi logo Twitter. [Shutterstock]

Rencana pengambilalihan Twitter sendiri dimulai pada Januari, ketika Musk mulai meningkatkan kepemilikannya di perusahaan. Pada April, terungkap bahwa ia telah membeli cukup banyak untuk menjadi pemegang saham terbesar perusahaan.

Setelah itu, Musk setuju untuk bergabung dengan dewan Twitter, kemudian berhenti. Sebagai gantinya, Musk membuat penawaran untuk membeli seluruh perusahaan dan pada akhir April, Twitter telah menerimanya.

Namun pada Mei, Musk mengatakan kesepakatan itu ditangguhkan karena terkait dengan laporan tentang pengungkapan Twitter di akun palsu.

Sejak saat itu, kesepakatan antara Twitter dan Musk tersendat, dengan Musk yang mengancam akan batal membeli Twitter dan menuntut lebih banyak informasi tentang akun palsu.

Pada Jumat (8/7/2022), pengacara Musk mengajukan surat ke SEC yang ditujukan kepada kepala petugas hukum Twitter, yang secara resmi membatalkan perjanjian merger antara Musk dan Twitter.