alexametrics

Hidup di Suhu 50 Derajat: Neraka Perubahan Iklim di Mauritania, Afrika

Rinaldi Aban | BBC

Tidak hanya peternak, para penambang garam pun menyebut perubahan iklim sangat memengaruhi pekerjaan mereka.

Suara.com - Sebuah daerah di Mauritania, Afrika, yang dahulu adalah oase, tempat hidup 20.000 orang, kini ditinggalkan karena terkubur pasir.

Salah satu warganya, Mohammed Cheikh Chomouh tidak lagi bisa menemukan rumput untuk ternaknya. "Saya terpaksa memberi mereka makan kardus," ujar peternak kambing itu. "Jika tidak, mereka akan mati kelaparan."

Cuaca panas yang ekstrem, hujan yang tidak pernah datang, membuat tanah tidak lagi menghijau, sumber pangan hampir tidak ada dan akhirnya Mohammed memutuskan untuk pindah, membawa serta kambing-kambingnya ke wilayah dekat laut.

Komentar