10 Persen Penjualan Apartemen Mewah di Australia Dibeli WNI

Doddy Rosadi
10 Persen Penjualan Apartemen Mewah di Australia Dibeli WNI
Ilustrasi. (Shutterstock)

Penjualan 2 unit griya tawang masing-masing senilai Rp33,8 miliar dan Rp34,6 miliar.

Suara.com - Sebagian kecil atau sekitar 10 persen pembeli Skye By Crown, apartemen mewah di Sydney, Australia, yang dibangun oleh CEO Crown Group berdarah Indonesia Iwan Sunito. Iwan merupakan warga negara Indonesia (WNI).

"Skye by Crown merupakan realisasi dari visi Crown Group untuk menjadikannya sebagai salah satu ikon kota Sydney di masa mendatang," kata Iwan Sunito dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Senin (14/4/2014).

Ia memaparkan, lebih dari 95 persen unit apartemen sudah terjual dalam kurun waktu kurang dari satu tahun, termasuk penjualan 2 unit griya tawang masing-masing senilai Rp33,8 miliar dan Rp34,6 miliar.

Sedangkan hal yang menarik, lanjutnya, 10 persen dari total penjualan Skye by Crown disumbangkan oleh pembeli Indonesia yang merupakan salah satu pasar penting bagi Crown Group di luar Australia.

Skye by Crown yang diluncurkan pada Juni 2013 dinilai merupakan apartemen mewah setinggi 20 lantai yang terletak di 211-223 Pacific Highway North Sydney dan di desain oleh Koichi Takada.

Menurut Iwan Sunito, Skye by Crown merupakan sebuah proyek yang fenomenal sejak pertama kali dirancang hingga membukukan salah satu rekor penjualan paling sukses dalam sejarah Crown Group.

Sementara itu, Wali Kota North Sydney Jilly Gibson mengatakan, Skye by Crown akan menjadi tempat tinggal bagi ratusan penduduk North Sydney dengan segala kelengkapannya ketika selesai dibangun pada tahun 2016.

Semenjak diluncurkan pada bulan Juni 2013, proyek senilai Rp2,36 triliun ini telah berhasil menarik minat dari ratusan investor dan calon konsumen yang ingin memiliki unit di menara apartemen yang digadang-gadang akan menjadi salah-satu bangunan tertinggi di North Sydney.

Crown International Holdings Group (Crown Group) adalah kelompok properti terkemuka Australia, aktif dalam pengembangan properti dan investasi properti di Sydney. Perusahaan itu didirikan oleh seorang arsitek bernama Iwan Sunito dan seorang insinyur sipil, Paul Sathio pada tahun 1996.

Iwan Sunito lulus dengan gelar Bachelor of Architecture (Hons) dan Magister Manajemen Konstruksi dari University of NSW. Pada 1993 Iwan menjadi Arsitek Terdaftar di NSW dan dianugerahi penghargaan UNSW Eric Daniels untuk "excellence in residential design". Paul Sathio lulus dengan gelar Sarjana Teknik Sipil dari University of Technology Sydney (UTS) dan Master of Engineering Science dari University of NSW. (Antara)

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS