alexametrics

Saat Pandemi Covid-19, JNE : Volume Pengiriman Domestik Meningkat

Fabiola Febrinastri | Dian Kusumo Hapsari
Saat Pandemi Covid-19, JNE : Volume Pengiriman Domestik Meningkat
Ilustrasi kurir. (Shutterstocks)

Kebijakan PSBB ternyata melahirkan perubahan pola belanja.

Suara.com - Perusahaan logistik PT Tiki Jalur Nugraha Ekakurir (JNE) tidak menampik bahwa adanya pandemi Covid-19 yang terjadi selama ini, telah memberikan dampak yang cukup signifikan di dunia industri, terutama di industri jasa pengiriman. Volume pengiriman internasional turun, tapi volume pengiriman domestik malah naik.

Presiden Direktur JNE, Mohamad Feriadi Soeprapro mengatakan, sejak Covid-19 merebak, pemerintah sempat memberlakukan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar atau PSBB.

“Nah pada saat itu, aktivitas perkantoran berhenti, lalu pabrik juga juga menghentikan kegiatan produksinya. Ini memberikan dampak juga untuk kami di jasa pengiriman, tapi tidak berlangsung lama,” ujar Feriadi, dalam dalam 2021: It’s Time to Win-  Back “Reimagine, Recover, Regain”, yang diselenggarakan oleh Inventure,  Jakarta, Kamis (5/11/2020). 

Menurutnya, kebijakan PSBB tersebut ternyata melahirkan perubahan pola belanja yang dilakukan konsumen. Untuk membantu pemerintah mengurangi dampak Covid-19, konsumen menjadi lebih sering belanja melalui online.

Baca Juga: Komplain Pengiriman Barang Lama, Jawaban Penjual Online Bikin Ngakak

Hal ini tentu saat dimanfaatkan oleh JNE untuk memenuhi kebutuhan konsumen tersebut. Penerapan PSBB menjadi tantangan tersendiri bagi JNE untuk terus meningkatkan pelayanan.

“Kami optimalisasi jaringan distribusi melalui semua jalur yang masih bisa diakses, baik darat, udara, maupun laut. Apalagi pemerintah telah membangun akses transportasi yang sangat baik, ini juga membantu kami. Selain itu, JNE juga menerapkan prosedur protokol kesehatan pencegahan Covid-19 yang ketat bagi para karyawannya. Kami bekali masker, selalu cek suhu tubuh dan memberikan vitamin juga,” ujarnya.

Lalu, lanjut Feriadi, dengan banyaknya aktivitas pembelian yang dilakukan konsumen secara online, JNE berusaha memaksimalkan produk layanan atau fasilitas yang sesuai dengan kebutuhan pelanggan saat ini, misalnya digital payment, friendly logistic, dan sebagainya.

Selain itu, JNE juga banyak menjalin kerja sama dengan para e-commerce atau Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) yang sudah masuk dunia digital. Hal tersebut dilakukan agar pengiriman barang menjadi lebih mudah dan bisa cepat diterima oleh konsumen.

“Kami juga melakukan banyak pedekatan ke fisikal store. UMKM kan dulu  masuk ke marketplace, terus beralih bikin webstore. Nah kita juga banyak membangun jaringan-jaringan di daerah, sehingga kalau mau kirim barang, bisa lebih mudah. Kami juga terus bikin aplikasi untuk pick up barang, sehingga masyarakat nggak perlu datang ke kantor. Kita bikin semudah itu,” ujarnya.

Baca Juga: Sambut HUT RI, KAI Beri Diskon 17 Persen untuk Pengiriman Barang

Peningkatan jasa kurir di masa pandemi diperkuat oleh hasil survei yang dilakukan oleh Inventure.

Sebanyak 69,6 persen responden dari 629 responden menyatakan masih takut berbelanja di pasar tradisional dan 65,9 persen responden mengatakan masih takut berbelanja di ritel modern, meskipun vaksin sudah diproduksi.

Komentar