alexametrics

Bangkitkan Ekonomi, LPDB Kucurkan Rp10 M ke Koperasi Baitul Qiradh Baburrayyan

Fabiola Febrinastri
Bangkitkan Ekonomi, LPDB Kucurkan Rp10 M ke Koperasi Baitul Qiradh Baburrayyan
Menteri Koperasi dan UKM, Teten Masduki, di Takengon, Kamis (17/6/2021). (Dok: LPDB)

Awalnya, kata Rizwan, KBQ Baburrayyan bergerak di bidang simpan pinjam.

Suara.com - Sebagai upaya untuk membangkitkan koperasi dari ancaman kematian ekonomi akibat krisis pandemi Covid-19, Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi, Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (LPDB-KUMKM) mengucurkan bantuan dana bergulir kepada Koperasi Baitul Qiradh (KBQ) Baburrayyan Takengon, Kabupaten Aceh, Tengah Provinsi Aceh, sebesar Rp10 miliar.

Direktur Utama LPDB-KUMKM Supomo mengatakan, KBQ Baburrayyan telah mendapatkan dua kali pinjaman dari LPDB-KUMKM sejak tahun 2011 hingga 2020. Pinjaman pertama dicairkan pada 5 Mei 2011 sebesar Rp2 miliar, dan pinjaman kedua sebesar Rp10 miliar, yang dicairkan secara bertahap yaitu pada 31 Oktober 2019 sebesar Rp2 miliar, dan pencairan tahap kedua pada 7 Juli 2021 sebesar Rp8 miliar.

Ketua KBQ Baburrayyan, Rizwan Husin, saat memaparkan kinerja koperasi di hadapan Menteri Koperasi dan UKM, Teten Masduki di Takengon, Kamis (17/6/2021).

"Bantuan dana bergulir telah menyelamatkan koperasi. Bantuan dana itu menjadikan KBQ Baburrayyan menjadi salah satu koperasi pemasok biji kopi untuk gerai kopi asal Amerika Serikat (AS)," kataya.

Baca Juga: Di Tengah Pandemi, LPDB Kucurkan Rp100 Miliar ke KSP Balo Toraja Sulsel

Awalnya, kata Rizwan, KBQ Baburrayyan bergerak di bidang simpan pinjam, kemudian beralih dan bergerak bidang sektor riil, yaitu bidang processing atau mengolah biji kopi dari awal pemetikan hingga pengeringan, juga bidang perdagangan kopi.

Saat ini, jumlah anggota mencapai 4.260 petani kopi organik dengan luas lahan seluas 5.590 hektare yang tersebar di dua kabupaten, yaitu di Kabupaten Aceh Tengah dengan 3.064 anggota dan luas lahan 3.509 hektare, serta di Kabupaten Bener Meriah dengan 1.196 anggota yng memiliki lahan seluas 2.079 hektare.

Rizwan menjelaskan, kopi yang dihasilkan KBQ Baburrayyan, 100 persen dibeli dari petani, dan setelah diproses, menghasilkan grade 1,85 persen dan non-grade 15 persen. Untuk grade pertama, seluruhnya diekspor ke AS dan Eropa, sedangkan non-grade dijual ke pasar lokal.

Untuk pasar ekspor, jelas Rizwan, KBQ Baburrayyan mengekspor 90 persen ke AS dan 10 persen ke Eropa dan negara tetangga, Australia serta negara Asia lainnya. Salah satu pasar ekspor kopi KBQ Baburrayyan adalah Starbucks Coffee Company yang berkantor pusat di Seattle, AS.

“Starbucks merupakan pembeli terbesar di dunia, karena mereka memiliki hampir 33.000 gerai kopi,” kata Rizwan.

Baca Juga: Direktur Supomo: LPDB Jabar Menyimpan Potensi Ekonomi yang Baik

Ia menjelaskan, untuk dapat masuk ke pasar Starbucks, biasanya para koperasi eksportir harus melalui broker yang sudah dikenal oleh Starbucks. Tetapi berbeda dengan KBQ Baburrayyan yang bisa memasok langsung ke Starbucks, tanpa melalui broker dan satu-satunya koperasi di Indonesia yang dapat menjual langsung ke pasar Starbucks Coffee Internasional.

Komentar