alexametrics

Kasus Covid-19 Mereda, Sri Mulyani Happy Daya Beli Masyarakat Naik Lagi

Iwan Supriyatna | Mohammad Fadil Djailani
Kasus Covid-19 Mereda, Sri Mulyani Happy Daya Beli Masyarakat Naik Lagi
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati.

Sri Mulyani Indrawati menyampaikan aktivitas konsumsi masyarakat mengalami perbaikan semenjak Indonesia mampu mengendalikan Covid-19.

Suara.com - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyampaikan aktivitas konsumsi masyarakat mengalami perbaikan semenjak Indonesia mampu mengendalikan Covid-19. Hal tersebut dapat dilihat dari Indeks Keyakinan Konsumen pada September 2021 yang mencapai level 95,5.

“Aktivitas konsumsi ini mulai terlihat dengan Indeks Keyakinan Konsumen yang mengalami peningkatan signifikan setelah adanya pelemahan akibat Delta varian pada bulan Juli dan Agustus, yang waktu itu menunjukkan hingga angka 77,3. Pada bulan September, terjadi pembalikan yang sangat kuat 95,5 untuk indeks keyakinan konsumen, seiring dengan optimisme karena penanganan Covid yang sangat sangat baik,” kata Menkeu secara daring dalam Konferensi Pers APBN KITA, ditulis, Selasa (26/10/2021).

Menurut Menkeu, menguatnya Indeks Keyakinan Konsumen September secara signifikan menunjukkan bahwa optimisme masyarakat berangsur pulih pasca masa puncak varian Delta.

“Dilihat dari Google Mobility Index kita, terutama sampai dengan 18 Oktober, mereka bahkan sudah di atas zona positif untuk ritel, rekreasi, bahkan juga melonjak di atas zona positif. Grocery dan farmasi yang selama ini sudah positif juga tetap bertahan pada level yang cukup tinggi dan ini menggambarkan nanti pengaruhnya terhadap kegiatan konsumsi dan investasi di dalam negeri,” ujar Menkeu.

Baca Juga: Dunia Sudah Gelontorkan Stimulus 12 Triliun Dolar AS untuk Lawan Corona

Menkeu menjelaskan saat ini retail sales juga diperkirakan membaik pada September seiring pelonggaran pembatasan kegiatan masyarakat di sejumlah daerah, dari yang sebelumnya terkoreksi akibat adanya varian Delta.

“Retail sales kita juga mulai menunjukkan pemulihan sesudah mengalami koreksi sangat tajam akibat adanya Delta varian pada bulan Juli yang lalu, namun masih belum cukup tinggi rebound-nya,” kata Menkeu.

Di sisi lain, pertumbuhan konsumsi listrik, terutama pada sektor bisnis sudah kembali rebound pada level pertumbuhan yang positif. Sementara, sektor rumah tangga mengalami sedikit penurunan, namun tetap bertahan di zona positif yaitu dengan pertumbuhan 3,9.

“Jadi kalau dilihat dari leading indicators konsumsi listrik, kita melihat terutama sektor bisnis yaitu sektor jasa perdagangan yang menunjukkan adanya pemulihan atau rebound sesudah mengalami dampak negatif dari Delta.

Sektor bisnis ini yang sangat sangat sensitif terhadap Covid karena dia menyangkut kegiatan-kegiatan perdagangan. Sedangkan untuk sektor industri relatif tetap robust. Selama ini growth-nya double digit dan masih bertahan di 11,5,” ujar Menkeu.

Baca Juga: Menkeu Sebutkan Insentif Pajak Rp 60,57 Triliun, Berapa untuk Sektor Otomotif?

Lebih lanjut, indikator belanja masyarakat juga menunjukkan level pemulihan yang cukup baik dan akan menentukan proyeksi pertumbuhan ekonomi di kuartal ketiga. Data Mandiri Spending Index menunjukkan adanya varian Delta membuat pukulan yang sangat tajam pada Juli hingga Agustus dan mulai terjadi pemulihan pada minggu kedua Agustus dan terus berlanjut hingga Oktober.

Komentar